Cari Blog Ini

Jumat, 30 Juli 2010

A.N.JELL OST AND LYRICS




KONNICHIWA!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!
HALO????
Apa kabar semuanya?
Ini dorama korea baru yang tayang di Indosiar!!! Judulnya "You're beautifull".
HOHOHOHOHOHOHOHOHOHOHOHOHOHOHOHOHOHOHO!!!!!!!!!!!!!!

Makhluk seperti aku ini yang tergila-gila dan terobsesi segala hal tentang dunia entertainment, pas ngeliat dorama ini ‘langsung jatuh hati’!!!!!
Bayangkan saja!!
Haduch!!!!!!!!!!!!!!!! (faint)
Ini genre yang paling aku sukai dari segala macam cerita tentang dunia gemerlap itu!!!
(dunia yang nggak bakal aku bisa gapai, gan!)

UFUFUFUFUFUFUFUFUFUFUFUFUFU!!!!
Aku nggak mau ketinggalan cerita macam ini!!!!
Oh, ya! Ada satu cerita manga favorite-ku tentang dunia gemerlap! Judulnya “ICHIGO CHANNEL”.
Aku nggak tahu kenapa judulnya harus begitu, padahal inti ceritanya tentang dunia tarik suara!
Tapi seru banget, loh! Aku cukup puas bacanya, walau harus tunggu kira-kira hampir lima tahun untuk mancari buku volume 4-nya!!!! Gila!!!! Bayangin aja!!!! Fiuh!!! Aku baca di site manag gitu, soalnya bukunya udah nggak ada yang jual! Xixixixixixixixi!!!

Wuah!!! Dari tadi aku ngomong nggak karuan! Langsung aja, nich! Aku ada lyrics You’re Beautiful Ost! Met nikmati!!!!!
Hehehehehehehe....

Nb. Status: Lagi ngebut belajar bahasa Jepang, bahasa Korea ngejar dari belakang!!!!
Brrrrrrruuuuuuuuuuuuuumm!!!!!!!!!



Track List Part 1

01 – Lee Hong Ki – 여전히(As Ever)
02 – Oh Won Bin & Miss $ – 하늘에서 내려와
03 – 9th STREET – 말도 없이
04 – Park Shin Hye – Lovely Day
05 – Lee Hong Ki – 약속 (Promise)
06 – Kim Dong Wook – 가슴이 욕해
07 – Park Shin Hye – 말도 없이
08 – A.N.JELL – 여전히 (As Ever)
09 – A.N.JELL – 약속 (Promise)
10 – VA – 말도 없이 (Ver. Piano)
11 – VA – 여전히 (Ver. Bossa)

Up date page, yeayyyyyyyyyyyyyyyyyyyyy!!!!!!!!!!! XDDDDDDD


[LYRIC] A.N.JELL – 여전히 (As Ever) [romanization,hangul,english translation]


Romanization :

Sarangeun anilgeorago heoldaero anilgeorago
Maebeon sokyeowatjiman naemameun jaggu neoreul bureugo
Hangeoleum buditchyeobogo hangeoleum mileonaebwado
Geureolsurok neon naeane keojyeogago isseo

Geumankeum saranghanabwa geumankeum gidarinabwa
Geutorok apeugehaedo naemameun neol ddeonalsueopnabwa

Sarangeun hanaingabwa naemameun byeonchiannabwa
Neolhyanghae jikyeoon sarang ijeneun da malhalsu itdago

Ddaddeutan neoe nunbichi ddaddeutan neoe sarangeun
Dalanalsurok naeane keojyeogago isseo

Geumankeum saranghanabwa geumankeum gidarinabwa
Geutorok apeugehaedo naemameun neol ddeonalsueopnabwa

Sarangeun hanaingabwa naemameun byeonchiannabwa
Neolhyanghae jikyeoon sarang ijeneun da malhalsu itdago
Neol saranghae

Ddaeroneun sarangi hogeun nunmuli
Uril himdeulgehaedo saranghae saranghae
Naegyeote neoman isseumyeondwae

Yeojeoni saranghanabwa yeojeoni gidarinabwa
Meorireul sogyeoboado gaseumeul sogilsuneun eopnabwa

Sarangeun hanaingabwa naemameun byeonchiannabwa
Neolhyanghae jikyeoon sarang ijeneun da malhalsu itdago
Neol saranghae

Hangul :

사랑은 아닐거라고 절대로 아닐거라고
매번 속여왔지만 내맘은 자꾸 너를 부르고
한걸음 부딪쳐보고 한걸음 밀어내봐도
그럴수록 넌 내안에 커져가고 있어

그만큼 사랑하나봐 그만큼 기다리나봐
그토록 아프게해도 내맘은 널 떠날수없나봐

사랑은 하나인가봐 내맘은 변치않나봐
널향해 지켜온 사랑 이제는 다 말할수 있다고

따뜻한 너의 눈빛이 따뜻한 너의 사랑은
달아날수록 내안에 커져가고 있어

그만큼 사랑하나봐 그만큼 기다리나봐
그토록 아프게해도 내맘은 널 떠날수없나봐

사랑은 하나인가봐 내맘은 변치않나봐
널향해 지켜온 사랑 이제는 다 말할수 있다고
널 사랑해

때로는 사랑이 혹은 눈물이
우릴 힘들게해도 사랑해 사랑해
내곁에 너만 있으면돼

여전히 사랑하나봐 여전히 기다리나봐
머리를 속여보아도 가슴을 속일수는 없나봐

사랑은 하나인가봐 내맘은 변치않나봐
널향해 지켜온 사랑 이제는 다 말할수 있다고
널 사랑해

Translation :

I didn’t think it was love, I told myself it wasn’t love
I deceived myself, but my heart kept calling your name
I take one step towards you, push you one step away
Each time, you grow in my heart

I must be loving you this much, must be waiting for you this much
Even though it hurts so much, my heart can’t seem to let you go

I think there must be just one love, I don’t think my heart will change
The love that I’ve kept only for you, I can now finally tell you

Your warm eyes, Your warm love
Flying away farther, but you are still growing up in my heart.

I must be loving you this much, must be waiting for you this much
Even though it hurts so much, my heart can’t seem to let you go

I think there must be just one love, I don’t think my heart will change
The love that I’ve kept only for you, I can now finally tell you
I love you

Sometimes love, at times tears
Even though it’s hard, I love you, I love you
I only need you by my side

I must still be loving you, I must still be waiting for you
My brain might be fooled, but my heart can’t be fooled

I think there must be just one love, I don’t think my heart will change
The love that I’ve kept only for you, I can now finally tell you
I love you


하늘에서 내려와 (With 오원빈)-미스에스(Miss $)
You and me I don't love you my boy

uh 도데체 어디에서 왔는지 머리에서 발끝까지 모두 완벽해
ye 도데체 무얼 먹고 사는지 너의 표정 말투 모든것이 달콤해
잠 들땐 어떻게 잠 드는지 똑바로 눞는지 옆으로 눞는지
무슨색을 제일 좋아하는지 너의 사소한거 하나까지 모두 궁금해

다 른 사람과는 너무 틀려 우린 서로에게 자꾸 끌려
하루종일 니 목소리만 들려 이제 나는 어떡해~
알콩달콩 평생 난 너만 사랑하고 싶은데
너를 볼때마다 설레이네 가슴이 이런 내 마음을 아는지 넌 kiss me

하늘에서 천사가 내려와 내 맘 가득 사랑이 내려와
하늘에서 내린 천사 같은 너 사랑해 영원 토록

ye 그래 너는 나의 수호천사 니 옆에만 서면 나는 천사
수줍은 여자가 될 참 우숩지만 투정도 부려보고 싶은 소녀가 돼
매일 밤 우리가 헤어질때 날 위해 불러주는 너의 예쁜 세레나데
이 모든게 꿈인가 싶어 오늘 밤은 정말로 집에 안 가고 싶어

다른 사람과는 너무 틀려 니 옆에만 서면 아직 떨려
친구들의 말을 모두 흘려 이제 나는 어떡해~
알콩달콩 평생 난 너만 사랑하고 싶은데
너 도 나와 같다면 사랑을 말해줘 사랑이란 말을 느끼지는 말아줘

하늘에서 천사가 내려와 세상 가득 사랑이 내려와
하 늘에서 보는 아름다운 널 사랑해 영원토록

우리 사랑 평생 지금 처럼만 약속 할게 평생 지겹지 않아
힘이 들땐 때론 친구 처럼만 되어줄게 너의 모두이니까
이 순간이 너무 행복해 너와 함께 웃는 너와나로 만족해
그래 너와나 그래 너와나 우리 사랑하고 있어 지금 너와나

하늘에서 천사가 내려와 내 맘 가득 사랑이 내려와
하늘에서 내린 천사같은 널 사랑해 영원 토록
하늘에서 천사가 내려와 세상 가득 사랑이 내려와
하늘에서 보낸 아름다운 너 사랑해 영원 토록

You and me I don't love you my boy


Romaji:

You and me I don't love you my boy

Uh dodeche eodieseo wassneunji meolieseo balkkeutkkaji modu wanbyeoghae
neohuineun dodeche mueol meoggo saneunji neoui pyojeong maltu modeungeos-i dalkomhae
jam deulttaen eotteohge jam deuneunji ttogbalo nupneunji yeop-eulo nupneunji
museunsaeg-eul jeil joh-ahaneunji neoui saso hangeo hanakkaji modu gung-geumhae

da leun salamgwaneun neomu teullyeo ulin seolo-ege jakku kkeullyeo
halu jong-il ni mogso liman deullyeo ije naneun eotteoghae ~
al kongdalkong pyeongsaeng nan neoman salanghago sip-eunde
neoleulneun bolttaemada seolle ine gaseum-i ileon nae ma-eum-eul aneunji neon naege kiseuleul

ha neul-eseo cheonsaga naelyeowa nae mam gadeug salang-i naelyeowa
haneul-eseo naelin cheonsa gat-eun neo salanghae yeong-won tolog

dadeul geulae neoneun naui suho cheonsa ni yeop-eman seomyeon naneun cheonsa
sujub-eun yeojaga doel cham usubjiman tujeongdo bulyeobogo sip-eun sonyeoga dwae
maeil bam uliga heeojilttae nal wihae bulleojuneun neoui yeppeun selenade
i modeunge kkum-inga sip-eo oneul bam-eun jeongmallo jib-e an gago sip-eo

da leun salamgwaneun neomu teullyeo ni yeop-eman seomyeon ajig tteollyeo
chingudeul-ui mal-eul modu heullyeo ije naneun eotteoghae ~
alkongdalkong pyeongsaeng nan neoman salanghago sip-eunde
neodo nawa gatdamyeon salang-eul malhaejwo salang-ilan mal-eul neukkijineun mal-ajwo

haneul-eseo cheonsaga naelyeowa sesang gadeug salang-i naelyeowa
ha neul-eseo boneun aleumdaun neol salanghae yeong-won tolog

uli salang pyeongsaeng jigeum cheoleomman yagsog halge pyeongsaeng jigyeobji anh-a
him-i deulttaen ttaelon chingu cheoleommandoeeo julge neoui modu inikka
i sungan-i neomu haengboghae neowa hamkke usneun neowanalo manjoghae
geulae neowana geulae neowana uli salanghagoiss-eo jigeum neowana

haneul-eseo cheonsaga naelyeowa nae mam gadeug salang-i naelyeowa
haneul-eseo naelin cheonsa gat-eun neol salanghae yeong-won tolog
haneul-eseo cheonsaga naelyeowa sesang gadeug salang-i naelyeowa
haneul-eseo bonaen aleumdaun neo salanghae yeong-won tolog

dangsingwa naega dangsin-ege nae adeul-eul salanghaji anh-ayo

You and me I don't love you my boy


English:



------------------------------------------------------------------

말도 없이-나인스트릿(9th STREET)
KOREAN
하지말걸 그랬어 모른척 해버릴걸
안보이는 것처럼 볼수없는 것처럼
널 아예 보지말 걸 그랬나봐

도망칠 걸 그랬어 못들은척 그럴걸
듣지도 못하는 척 들을 수 없는 것처럼
아예 네 사랑 듣지 않을 걸

말도없이 사랑을 알게 하고 말도 없이 사랑을 내게 주고
숨결 하나조차 널 담게 해놓고 이렇게 도망가니까
말도없이 사랑이 나를떠나 말도없이 사랑이 나를 버려
무슨 말을 할지 다문 입이 혼자서 놀란것 같아 말도 없이 와서

왜 이렇게 아픈지 왜 자꾸만 아픈지
널 볼수 없다는거 네가 없다는거 말고
모두 예전과 똑같은건데

말도없이 사랑을 알게 하고 말도없이 사랑을 내게주고
숨결 하나조차 널 담게 해놓고 이렇게 도망가니까
말도없이 사랑이 나를떠나 말도없이 사랑이 나를버려
무슨말을 할지 다문입이 혼자서 놀란것 같아

말도없이 눈물이 흘러내려 말도없이 가슴이 무너져가

말 도없는 사랑을 기다리고 말도없는 사랑을 아파하고
넋이 나가버려 바보가 되버려 하늘만 보고 우니까
말도없이 이별이 나를찾아 말도없이 이별이 내게와서
준비도 못하고 너를 보내야하는 내맘이 놀란것 같아 말도없이 와서

말도없이 왔다가 말도없이 떠나는
지나간 열병처럼 잠시 아프면 되나봐
자꾸 흉터만 남게되니까


Romaji:
ha ji mal geol geu raet seo mo reun cheok hae beo ril geol
an bo i neun geot cheo reom bol su eob neun geot cheo reom
neol a ye bo ji mal geol geu raet na bwa

do mang chil geol geu raet seo mot deu reun cheok geu reol geol
deut ji do mo ta neun cheok deu reul su eob neun geot cheo reom
a ye ne sa rang deut ji an heul geol

mal do eob si sa rang eul al ge ha go mal do eob si sa rang eul nae ge ju go
sum gyeol ha na jo cha neol dam ge hae no ko i reo ke do mang ga ni gga
mal do eob si sa rang i na reul ddeo na mal do eob si sa rang i na reul beo ryeo
mu seun ma reul hal ji da mun i bi hon ja seo nol lan geot ga ta mal do eob si wa seo

wae i reo ke a peun ji wae ja ggu man a peun ji
neol bol su eop da neun geo ne ga eop da neun geo mal go
mo du ye jeon gwa ddok ga teun geon de

mal do eob si sa rang eul al ge ha go mal do eob si sa rang eul nae ge ju go
sum gyeol ha na jo cha neol dam ge hae no ko i reo ke do mang ga ni gga
mal do eob si sa rang i na reul ddeo na mal do eob si sa rang i na reul beo ryeo
mu seun ma reul hal ji da mun i bi hon ja seo nol lan geot ga ta

mal do eob si nun mu ri heul leo nae ryeo mal do eob si ga seum i mu neo jyeo ga

mal do eob neun sa rang eul gi da ri go mal do eob neun sa rang eul a pa ha go
neok si na ga beo ryeo ba bo ga dwi beo ryeo ha neul man bo go u ni gga
mal do eob si i byeo ri na reul cha ja mal do eob si i byeo ri nae ge wa seo
jun bi do mo ta go neo reul bo nae ya ha neun nae ma mi nol lan geot ga ta
mal do eob si wa seo

mal do eob si wat da ga mal do eob si ddeo na neun
ji na gan yeol byeong cheo reom jam si a peu myeon dwi na bwa
ja ggu hyung teo man nam ge dwi ni gga


-----------------------------------------------------------------------


Lovely Day-박신혜
KOREAN
살며시 날 깨워줘요 My sunshine
동화 속 공주처럼 눈을감고 기다릴거예요
눈 뜨면 내 곁에 함게 할 loves hot
동화 속 왕자처럼 나를보며 웃어줄거죠
나도 몰래 두 눈이 너만 그리고
또 몰래 두근거린 가슴이 소리치네요

I wanna love you I wanna with you
그대도 느끼나요 내 맘을
내게와요, 조금 더 다가와요 내 맘을 가져요
Everyday lovelyday 매일 속삭여 줄게요
캔디보다 달콤한 사랑을 줄거예요


마 법에 주문을 걸어 샬랄라
따뜻한 햇살같은 너의 미소 나를 비추길
나도 몰래 가슴이 또 두근거려
두 눈에 아른거려 이제는 말해볼래요

I wanna love you I wanna with you
그대도 느끼나요 내 맘을
내 게와요, 조금 더 다가와요 내 맘을 가져요
Everyday lovelyday 매일 속삭여 줄게요
캔디보다 달콤한 사랑을 줄거예요

wanna love you wanna with you
안아줄래요 Lovelyday 내 맘을 느껴봐요
영 원히 함께 해
랄라랄라 랄라랄라 매일 행복만 줄거야
캔디보다 달콤한 사랑을 줄거예요


Romaji:


salmyeosi nal kkaewo jwoyo My sunshine
donghwa sog gongjucheoleom nun-eulgamgo gidalil geoyeyo
nun tteumyeon nae gyeot-e hamge hal loves hot
donghwa sog wangjacheoleom naleul bomyeo us-eo jul geojyo
nado mollae du nun-i neoman geuligo
tto mollae dugeungeolin gaseum-i soli chi neyo

I wanna love you I wanna with you
geudaedo neukkinayo nae mam-eul
naege wayo, jogeum deo daga wayo nae mam-eul gajyeoyo
Everyday lovelyday maeil sogsag-yeo julgeyo
kaendiboda dalkomhan salang-eul julgeoyeyo

ma beob-e jumun-eul geol-eo syallalla
ttatteushan haes-sal gat-eun neoui miso naleul bichugil
nado mollae gaseum-i tto dugeungeolyeo
du nun-e aleun geolyeo ijeneun malhae bollaeyo


I wanna love you I wanna with you
geudaedo neukkinayo nae mam-eul
nae gewayo, jogeum deo daga wayo nae mam-eul gajyeoyo
Everyday lovelyday maeil sogsag-yeo julgeyo
kaendiboda dalkomhan salang-eul julgeoyeyo


wanna love you wanna with you
an-a jul laeyo Lovelyday nae mam-eul neukkyeo bwayo
yeong wonhi hamkke hae
lallalalla lallalalla maeil haengbogman julgeoya
kaendiboda dalkomhan salang-eul julgeoyeyo


-----------------------------------------------------------------------


[LYRIC] A.N.JELL – 약속 (Promise) [romanization,hangul,english translation]



Romanization :

I will promise you du nune neoman damgo salagalgge
I will promise you du pale neol ango salagalgge
Achime nun ddeo jamdeun sunganggaji neo hanaman geurilgge
Saranghae i mal itjima I Love you Forever

Deoun yeoreum nale geuneuli doejulgge bioneun nalen usani doejulgge
Geotdaga jichil ddaen jageun uijado doejulgge useul ddae ni gibbeum
Dubaega dwaege hamgge useulgge nunmul heullil ddaen sugeoni doel neol daggajulgge

I will promise you du nune neoman damgo salagalgge
I will promise you du pale neol ango salagalgge
Achime nun ddeo jamdeun sunganggaji neo hanaman geurilgge
Saranghae i mal itjima I Love you Forever

Uri saineun machi Coffee and Doughnet gatji
Nage gibbeumeul jeonhaejun neoneun nae seupyesyeol
HaruHaruga Energy bujokadamyeon Emergency
Naege saengmyeongi buleojul dalkoman geudaee hyanggi

Maeil hana hana ggok sumgyeonoheun nae sarangeul
Hamgge haneun naldongan modu boyeojulggeoya

I will promise you eodie itddeon neoman gieokhalgge
I will promise you mwol haedo neomaneul gieokhalgge
Yeongwoni neoreul saegil i gaseumman pumgo sala galggeoya
Saranghae i mal gieokhae I love forever

Yes A.N.GELL why here I will promise Just do it Girl
Saranghandaneunde museun mali pilyohae
GwangGwang georineun woenjjok gaseumeuro daedapalgge
One step Two step Three and Four ni gyeote cheoncheoni dagagalgge
Gidariran mal ssawi ibe samji mot ae I will take you

I will promise you du nune neoman damgo salagalgge
I will promise you du pale neol ango salagalgge
Achime nun ddeo jamdeun sunganggaji neo hanaman geurilgge
Saranghae i mal itjima I Love you Forever

Hangul :

I will promise you 두 눈에 너만 담고 살아갈께
I will promise you 두 팔에 널 안고 살아갈께
아침에 눈 떠 잠든 순간까지 너 하나만 그릴께
사랑해 이 말 잊지마 I Love you Forever

더운 여름 날에 그늘이 되줄께 비오는 날엔 우산이 되줄께
걷다가 지칠 땐 작은 의자도 되줄께 웃을 때 니 기쁨
두배가 돼게 함께 웃을께 눈물 흘릴 땐 수건이 될 널 닦아줄께

I will promise you 두 눈에 너만 담고 살아갈께
I will promise you 두 팔에 널 안고 살아갈께
아침에 눈 떠 잠든 순간까지 너 하나만 그릴께
사랑해 이 말 잊지마 I Love you Forever

우리 사이는 마치 Coffee and Doughnet 같지
내게 기쁨을 전해준 너는 나의 스폐셜
하루하루가 Energy 부족하다면 Emergency
내게 생명이 불어줄 달콤한 그대의 향기

매일 하나 하나 꼭 숨겨놓은 나의 사랑을
함께 하는 날동안 모두 보여줄꺼야

I will promise you 어디에 있던 너만 기억할께
I will promise you 뭘 해도 너만을 기억할께
영원히 너를 새길 이 가슴만 품고 살아 갈꺼야
사랑해 이 말 기억해 I love forever

Yes A.N.GELL why here I will promise Just do it Girl
사랑한다는데 무슨 말이 필요해
쾅쾅 거리는 왼쪽 가슴으로 대답할께
One step Two step Three and Four 니 곁에 천천히 다가갈께
기다리란 말 따위 입에 담지 못 해 I will take you

I will promise you 두 눈엔 너만 담고 살아갈께
I will promise you 두 팔은 널 안고 살아갈께
아침에 눈 떠 잠든 순간까지 너 하나만 그릴께
사랑해 이 말 잊지마 I love you forever

Translation :

I will promise you to live with only you in my two eyes
I will promise you to live with only you in my two arms
From the time I open my eyes and till I sleep I will only yearn for you
I love you don’t forget these words I Love you Forever

I will become the shade in the hot summer
I will become your umbrella when it rains
I will become the small chair when you become tired from walking
So that your happiness will be doubled, I will laugh with you
I will become the towel when you cry to wipe you tears

I will promise you to live with only you in my two eyes
I will promise you to live with only you in my two arms
From the time I open my eyes and till I sleep I will only yearn for you
I love you don’t forget these words I Love you Forever

We are like Coffee and Doughnut
Giving me happiness you are my special
Day by day you are running low on energy Emergency
Breathing life into you, your sweet scent

The love I hid every single day
On the day we are together I will show you all

I will promise you that wherever I am I will only remember you
I will promise you that whatever I am doing I will remember you
Forever I will live with this new path in my life
I love you don’t forget there words I love you forever

Yes A.N.GELL why here I will promise Just do it Girl
I love you, what more do I need?
My thumping left heart will answer you
One step two step three and four I will slowly move closer to you
I can’t tell you to wait for me because I will take you

I will promise you to live with only you in my two eyes
I will promise you to live with only you in my two arms
From the time I open my eyes and till I sleep I will only yearn for you
I love you don’t forget these words I Love you Forever



가 슴이 욕해-김동욱
KOREAN
조금 더 웃어요 행복한 미소로
자꾸만 그댈 찾는 내 맘 달래도록

조금 더 웃어요 세상이 그댈 질투하도록
자 꾸만 그댈 부르는 내 맘이 욕심도 내질 못할테니

가슴이 욕해 사랑한단 말조차 못하니까
눈물이 터져 그리움이 흐르고 흐르니까
가시처럼 목에 걸려버린 슬픈 그 말만
하루종일 귓가에 맴돌고만 있죠

왜 하필 그대죠 그대를 사랑하게 됐는지
고갤 저어도 아니라고 해도 이미 그댈 놓질 못하네요

가슴이 욕해 사랑한단 말조차 못하니까
눈 물이 터져 그리움이 흐르고 흐르니까
가시처럼 목에 걸려버린 슬픈 그 말만
하루종일 귓가에 맴돌고만 있죠

사 랑해요 그댈 사랑해요 영원히
그대 날 보지 않는데도

수천번씩 그댈 부르고 불러봐도 모르죠
항상 그 자리에서 그댈 기다려도 모르죠
바보처럼 그저 바라보는 못난 사랑을
그대는 모르시죠 아무리 불러도

Romaji:
Jo keum deo ut seo yo haeng bok han mi so ro
Ja ggu man keu dae reu chat neun nae mam tar rae do rok
Jo keum deo ut seo yo se sang I keu daer jir thu ha to rok
Ja ggu man keu daer bu reu neun nae mam I yok sim do nar jir mot har te ni

Ka seum I yok hae sa rang han dan mar jo cha mot ha ni gga
Nun mur I theo jyeo keu ri um I heu reu go heu reu ni gga
Ka shi cheo reom mok e keor ryeo beo rin seur pheun keu mar man
Ha ru jo ir kwit gga e maem dor go man it jyo

Wae ha phir keu dae jyo keu dae reur sa rang ha ge dwaet neun ji
Ko gaer jeo eo do a ni ra go hae do I mi keu daer noh jir mot ha ne yo

Ka seum I yok hae sa rang han dan mar jo cha mot ha ni gga
Nun mur I theo jyeo keu ri um I heu reu go heu reu ni gga
Ka shi cheo reom mok e keor ryeo beo rin seur pheun keu mar man
Ha ru jo ir kwit gga e maem dor go man it jyo

Sa rang hae yo keu daer sa rang hae yo yeon weon hi
Keu dae nar bo ji anh neun de do

Su cheon beon ssi keu daer bu reu go bur reo bwa do mo reu jwo
Hang sang geu ja ri e seo keu daer ki da ryeo do mo reu jyo
Pa bo cheo reom keu jeo bar a bo neun mot nan sa rang eur
Keu dae neun mo reu shi jyo a mu ri bur reo do

------------------------------------------------------------------------


말도 없이-나인스트릿(9th STREET)
KOREAN
하지말걸 그랬어 모른척 해버릴걸
안보이는 것처럼 볼수없는 것처럼
널 아예 보지말 걸 그랬나봐

도망칠 걸 그랬어 못들은척 그럴걸
듣지도 못하는 척 들을 수 없는 것처럼
아예 네 사랑 듣지 않을 걸

말도없이 사랑을 알게 하고 말도 없이 사랑을 내게 주고
숨결 하나조차 널 담게 해놓고 이렇게 도망가니까
말도없이 사랑이 나를떠나 말도없이 사랑이 나를 버려
무슨 말을 할지 다문 입이 혼자서 놀란것 같아 말도 없이 와서

왜 이렇게 아픈지 왜 자꾸만 아픈지
널 볼수 없다는거 네가 없다는거 말고
모두 예전과 똑같은건데

말도없이 사랑을 알게 하고 말도없이 사랑을 내게주고
숨결 하나조차 널 담게 해놓고 이렇게 도망가니까
말도없이 사랑이 나를떠나 말도없이 사랑이 나를버려
무슨말을 할지 다문입이 혼자서 놀란것 같아

말도없이 눈물이 흘러내려 말도없이 가슴이 무너져가

말 도없는 사랑을 기다리고 말도없는 사랑을 아파하고
넋이 나가버려 바보가 되버려 하늘만 보고 우니까
말도없이 이별이 나를찾아 말도없이 이별이 내게와서
준비도 못하고 너를 보내야하는 내맘이 놀란것 같아 말도없이 와서

말도없이 왔다가 말도없이 떠나는
지나간 열병처럼 잠시 아프면 되나봐
자꾸 흉터만 남게되니까

Romaji:
ha ji mal geol geu raet seo mo reun cheok hae beo ril geol
an bo i neun geot cheo reom bol su eob neun geot cheo reom
neol a ye bo ji mal geol geu raet na bwa

do mang chil geol geu raet seo mot deu reun cheok geu reol geol
deut ji do mo ta neun cheok deu reul su eob neun geot cheo reom
a ye ne sa rang deut ji an heul geol

mal do eob si sa rang eul al ge ha go mal do eob si sa rang eul nae ge ju go
sum gyeol ha na jo cha neol dam ge hae no ko i reo ke do mang ga ni gga
mal do eob si sa rang i na reul ddeo na mal do eob si sa rang i na reul beo ryeo
mu seun ma reul hal ji da mun i bi hon ja seo nol lan geot ga ta mal do eob si wa seo

wae i reo ke a peun ji wae ja ggu man a peun ji
neol bol su eop da neun geo ne ga eop da neun geo mal go
mo du ye jeon gwa ddok ga teun geon de

mal do eob si sa rang eul al ge ha go mal do eob si sa rang eul nae ge ju go
sum gyeol ha na jo cha neol dam ge hae no ko i reo ke do mang ga ni gga
mal do eob si sa rang i na reul ddeo na mal do eob si sa rang i na reul beo ryeo
mu seun ma reul hal ji da mun i bi hon ja seo nol lan geot ga ta

mal do eob si nun mu ri heul leo nae ryeo mal do eob si ga seum i mu neo jyeo ga

mal do eob neun sa rang eul gi da ri go mal do eob neun sa rang eul a pa ha go
neok si na ga beo ryeo ba bo ga dwi beo ryeo ha neul man bo go u ni gga
mal do eob si i byeo ri na reul cha ja mal do eob si i byeo ri nae ge wa seo
jun bi do mo ta go neo reul bo nae ya ha neun nae ma mi nol lan geot ga ta
mal do eob si wa seo

mal do eob si wat da ga mal do eob si ddeo na neun
ji na gan yeol byeong cheo reom jam si a peu myeon dwi na bwa
ja ggu hyung teo man nam ge dwi ni gga


----------------------------------------------------------------------




Credits:
Www.google.com
http://kpopstarlyrics.blogspot.com/search/label/A.N.JELL%28O.S.T%29

Selasa, 06 Juli 2010

SUMMER IN MY LOVE (An Original Short Story by N. A. T)

Hanya sekedar coretan iseng. Semoga kalian suka. Tapi, maaf, mungkin banyak salah ketik... (baca: malas ngeedit....)
Novel yang disebutkan di cerita ini benar-benar ada. Bagus banget. Cari aja di toko buku terdekat. Haduh... berasa kek iklan....
percaya atau tidak. aku lagi streeeeeeeeeeeeeeeeeeess buerat saat ini.....



SUMMER IN MY LOVE

“Berhati-hatilah jika kalian membenci sesuatu….”
“Jangan memalingkan muka kalian jika tak tahu hal apa itu sebenarnya”



“Ingat kumpul makalah kalian sebelum final minggu depan! Bapak tidak akan segan-segan member F minus jika ada yang terlambat!” teriak Pak Darius ketika bel mata kuliah kedua hari itu selesai, sang dosen killer yang terkenal seantearo tempat di kampus Kesha.
“Jiah! Ngapain juga si dosen killer itu ngasih tugas kayak gituan? Bikin pusing aja! Hobi, ya?” keluh Jessy setengah berbisik di samping Kesha. Headset nirkabel di copot dari telinga, tangannya meraih catatan yang disodorkan Kesha.
“Biar aja, Jes. Itu, kan resikonya kalau kuliah. Lagian mata kuliahnya menarik, kok. Apalagi pas diskusi.” Kesha membereskan buku paketnya setengah menghela napas, merogoh saku kanannya dan mengeluarkan permen karet rasa blueberry. “Mau?” tawar Kesha pada Jessy, tapi hanya dibalas gelengan kepala oleh Jessy.
“Kau ini sudah pasrah, ya?” pekik Jessy, matanya terbelalak kaget. Spontan orang-orang yang masih ada di dalam kelas terkejut mendengarnya.
“Hah? Menyerah apa?” tanya Kesha lambat-lambat dengan tampang polosnya.
“Soal pindah Universitas! Kamu nggak mau ikut tes masuk perguruan tinggi negeri bulan depan?” tanpa tedeng aling-aling, Jessy menarik tangan Kesha. “Kamu udah nggak mau ngejar cita-citamu sebagai programer? Halo ?? kamu kesambet setan, ya ?” jessy memutar bola matanya, memandang tak percaya pada Kesha yang cemberut.
"Aduh ! sakit, Jes !!" keluhnya, menarik tangan dari cengkeraman Jessy yang sanggup matahin ranting pohon seketika itu juga. "Bukan gitu, Jes…. " Kesha bertopang dagu, memandang papan putih pucat yang dipenuhi corat-coret rumus ekonomi mikro.

Sebenarnya Kesha adalah salah satu dari sekian banyak mahasiswi yang salah jurusan di berbagai kota yang ada. Pada mulanya Kesha mendaftar di sebuah perguruan tinggi negeri dengan sasaran konsentrasi bidang komputer. Tapi, gagal karena nilainya tak mencukupi persyaratan masuk di universitas itu. walaupun Kesha sudah mewanti-wanti hal itu, tapi tetap saja masih tak percaya dengan apa yang dialaminya. Dia pintar, berbakat dan penuh talenta di segala bidang! Hanya karena tak lulus tes TPA, terpaksa impian Kesha sejak kecil tenggelam dalam suasana hatinya yang bermuram durja selama berminggu-minggu. Dasar sial! Kata-kata itu sering terlontar dihatinya saat sedang merenungi takdirnya.
Kesha nggak segitu cerobohnya kalau hanya bergantung pada 1 universitas. Masih ada rencana B dan C yang belum diketahui hasilnya. Rencana B, mendaftar via UTUL dan rencana C mendaftar di perguruan tinggi swasta yang kemungkinan lulus 89,99%!
Kedua hasilnya tak membuat Kesha kecewa, dia lulus di kedua rencananya itu. sempat perang bathin terjadi antara masuk swasta atau negeri. Tapi, tekadnya yang berbalut nekat, memilih perguruan tinggi swasta, padahal selama ini tak pernah terpikirkan untuk masuk swasta sama sekali. Hal ini sudah dipikirkannya baik-baik. Lagian, toch Kesha sempat digertak oleh salah seorang Calon senior di perguruan tinggi negeri gara-gara uang palak 5000 rupiah. Dan itu membuatnya naik darah, apalagi mengingat waktu itu dia juga belum bayar uang pendaftaran 4 juta, eh , malah udah dipalak duluan! Gimana kalau udah jadi mahasiswi disana??? Parah!

Dan yang paling membuat bahu Kesha lemas, jurusan yang dipilihnya baik di rencana B ataupun rencana C, sama-sama berbau ekonomi! Mudah saja karena apa, nilai syarat lulusnya rendah dan terpikir hanya sekedar cadangan. Kesha paling anti ekonomi! Dia benci! Sangat benci!! Makanya waktu SMA, masuk di jurusan IPA merupakan hal yang membuatnya girang bukan kepalang! Rekomendasi memilih ekonomi itu karena saran orang tuanya. Katanya cepat kerja, gitu?!
Mau tak mau, demi melanjutkan kuliah, Kesha mati-matian kuliah di STIE Matahari. Hari demi hari berkutat dengan pelajaran, yang demi langit lapis paling terakhir sangat memuakkan dirinya. Dan selama hampir tiga semester Kesha kuliah, hal yang dipikirkannya saat para dosen sedang memaparkan mata kuliah, otaknya sibuk memikirkan nasibnya yang malang.

Terkena karma karena membenci ekonomi.
(Herannya dia sangat mudah memahami semua mata kuliahnya dengan cepat!)
Entah kenapa, tapi Kesha sangat tak suka pada pelajaran satu itu. Sampai-sampai membuang muka saat melihat buku paket berbau ekonomi. Namun….
Itu dulu….

Sesuatu yang membuat mata hati dan pikiran Kesha terbuka… sesuatu yang tak pernah disadarinya selama ia kuliah di STIE Matahari….
Hati Kesha luluh…. Ekonomi seakan-akan memberinya chemistry… sesuatu yang membuat dia sadar, kalau ekonomi bagai magnet yang menarik dirinya. Semakin kuat ia berlari, semakin kuat pula ekonomi menariknya. Yang artinya, semakin ia membenci ekonomi, semakin ia sadar bahwa jurusan yang ia jalani saat ini adalah jurusan yang amat begitu penting di masyrakat. Walaupun banyak yang memandangnya sebelah mata…
Ekonomi adalah tiang dari suatu negara hingga dapat berdiri… kapan goyah atau roboh… maka… negara itu akan hancur dengan sendirinya yang dimulai dari sebuah keluarga kecil sederhana… berdampak sistemik, seperti setumpuk kartu domino yang berdiri tegak dan jatuh tumpah tindih dari awal hingga baris terakhir…. Lama atau takkan dapat pulih….
Hal itu disadarinya ketika beberapa minggu lalu melihat sebuah berita, seorang buruh yang terkena PHK, terpaksa melakukan bunuh diri sekeluarga karena tak sanggup membiayai kelangsungan hidup mereka sehari-hari… bahkan sesuap nasi tak sanggup dipenuhi barang seharipun… semua harta mereka telah ludes untuk dijual demi membayar tunggakan listrik dan air yang amat mahal bagi orang yang gajinya di bawah pendapatan perkapitan.
Dan saat itu… hati kecil Kesha seakan-akan menjerit marah karena nasib malang keluarga itu…

Dia tak ingin ada yang mengalami hal itu lagi, tak ingin ada yang terkena PHK lagi, tak ingin ada orang yang tak sanggup makan sesuap nasi barang sehari saja. Dia ingin memiliki kekuatan , kekuatan yang mampu merubah hal itu. Sesuatu yang harusnya dapat ia lakukan. Ya… tentu saja! Kesha berniat membuka lapangan kerja sebanyak mungkin dan mengurangi pengangguran yang merajalela. Hanya satu yang mampu untuk mewujudkan niatnya.

Mendirikan perusahaan…
Mengusai ilmu ekonomi…

Dan berguna bagi nusa dan bangsa… lebih besar lagi peranannya…
Sesuatu yang berhubungan dengan apa yang dia benci, sesuatu yang tak seharusnya dia sepelekan… Kesha ingin menjadi ahli ekonomi terkemuka yang mampu mengurangi masalah ekonomi yang melanda negerinya.

" Bukan begitu, gimana ? kau mau merusak rencana D kita ? Rencana untuk meraih cita-cita kita? Bulan depan ujiannya bakal di gelar, Kesh!!!” sembur Jessy berapi-api. “Aku nggak ngerti jalan pikiranmu! Kau boleh saja tetap disini, tapi aku nggak bisa kuliah dengan hal yang nggak aku suka!” Jessy bersandar sambil melipat tangan di dada. Mulutnya mengerucut, tak habis pikir rencana mereka berdua yang sudah disusun lebih setahun untuk mendaftar sebagai MABA tahun ini bakal hancur oleh teman baiknya sendiri. Teman seperjuangannya. Ya! Jessy juga senasib dengan Kesha. Salah jurusan. Bedanya, Jessy lulus di PTN tapi gagal gara-gara salah mengisi kode, bukannya kode jurusan HI yang tercantum saat pengumuman, tapi malah kode jurusan pertanian yang membelalakkan matanya hingga nyaris pingsan saat itu dan sialnya, nilai Jessy mencukupi untuk lulus dijurusan HI! Kesha sempat iri, mengingat nilai HI lumayan tinggi.
“Duh… Jes… jangan marah, dunk!” pinta Kesha, merapatkan kedua tangannya di depan Jessy.
"Gue marah total ! titik ! " koarnya galak.
Kesha hanya lemas mendengar pengakuan temannya itu. dia paham perasaan Jessy yang ingin sekali masuk HI. Tapi… Kesha sendiri mulai ragu untuk meninggalkan STIE Matahari… dia ingin lulus dengan nilai tertinggi dan memuaskan serta dapat melanjutkan S2 manajemen di universitas Harvard, Amerika.
"Sorry, Jess…" Kesha tertelungkup di mejanya. Pandangan matanya kosong kearah pintu keluar kelas. "Aku ingin lulus di sini…. Dan lanjut ke Harvard…. " ungkap Kesha tanpa emosi sama sekali yang terdengar dari nada suaranya.
"Otakmu dah gila, ya ?" wajah Jessy tiba-tiba muncul tepat di depan wajah Kesha, matanya melotot tajam bak serigala kelaparan mengincar buruannya yang lepas.
"Maaf, Jess…" erang Kesha penuh nada penyesalan, dia menegakkan badannya, lalu membuang muka dari pelototan Jessy yang makin menjadi-jadi.
"Apa ? kau pikir itu bisa menyelesaikan masalah ?" protesnya sangar.
"Maaf…." Ucap Kesha untuk kesekian kalinya. Kali ini dia memandang Jessy, matanya terlihat nanar. "Aku tahu, aku jahat karena mengkhianatimu…. Menghancurkan rencana kita… tapi…"Kesha terdiam sesaat, lidahnya keluh untuk melanjutkan kata-katanya. Dia menutup kedua matanya sesaat, menghindari pandangan Jessy, kemudian membuang muka kedua kalinya dari Jessy.
"Ya ! kau jahat ! nenek sihir !" Jessy berdiri tepat dihadapan Kesha, berkacak pinggang seakan memarahi anak kecil yang bermain ditengah jalan raya. "Teganya kau menyianyiakan usaha kita berdua selama ini ? belajar bersama sampai harus begadang hanya untuk mengulang semua pelajaran SMA ??? dan kau sampai harus di opname selama seminggu gara-gara kelelahan belajar ??? dan siapa yang stres di awal semester gara-gara kuliah disini? Kau!” tudingnya meledak. “ kau sinting !! Tapi, apa, hah ? kalau kau mau bilang, kalau kau sudah cinta mati pada ekonomi ? kalau kau kini nggak tertarik menjadi programer ? please,dech !" Jessy merentangkan kedua telapak tangannya dihadapan Kesha, mendengus kesal lalu memutar badannya membelakangi Kesha, dan berkata lagi, "aku yakin kau hanya sekedar takut kalau gagal lagi di ujian bulan depan… " Jessy kembali berkacak pinggang, menggeleng sembari tersenyum kecut.
"Dengar dulu alasanku… kumohon…"Pinta Kesha, memelas. Nampak Kesha terlihat begitu letih, berusaha meyakinkan Jessy. Tahu betul bahwa ia keliru memberitahu Jessy dengan cara seperti ini. Harusnya dia punya rencana cadangan berlapis.
Dia tak tega sebenarnya ini terjadi. Mereka teman baik, bahkan sahabat sejati sejak pertama kali kenalan. Namun, Kesha sudah menetapkan hatinya. Dan menambatkan pilihannya pada apa yang telah dijalaninya. Hal yang selalu di anggapnya sial. Harusnya bukan kata ‘sial’ yang terlontar dari pikirannya, namun ‘terima kasih’.
Tak ada orang yang sial di dunia ini, hanya belum beruntung saja atau itu bukan hal yang terbaik untuk seseorang, akan tetapi hal itu tak disadarinya sedari awal .
Itu yang dipikir ulang oleh Kesha beberapa hari belakangan ini.
“Baik! Tapi aku tak ingin dengar alasan konyol!” Jessy akhirnya melunak pada ekspresi Kesha yang begitu bermuram durja. Tak seharusnya dia menghakimi Kesha tanpa mendengar alasannya.
“Trims, Jess….” Kesha tersenyum tulus.
Dan selama 30 menit Kesha menceritakan hal yang membuat hatinya gundah dan tersentuh pada nasib seorang buruh. Jessy yang mendengarkan hanya mengerutkan kening lalu sesekali disertai dengan ucapan “Oh…” dan “Ya…”
Jessy mengangguk tanda mengerti.
“Kenapa kau tak menceritakan hal itu padaku? Aku tidak akan marah….” Kata Jessy lembut.
“Aku takut kau akan marah seperti tadi.. kau tahu aku tak pandai bicara hal semacam ini… tapi aku janji akan tetap membantumu belajar untuk persiapan ujian masuk bulan depan.” Kesha Tersenyum ceria. Dan merasa lega, bahwa Jessy akhirnya paham pada apa yang dia putuskan pada hidupnya.
“Hei! Kalian belum pulang?” suara cowok yang sangat dielu-elukan oleh Kesha akhir-akhir ini, tanpa peringatan berkumandang di kelasnya.
Oh… tidak…. Cowok itu juga salah satu alasan kenapa Kesha tertarik pada ekonomi.
Cowok yang mencuri hatinya sejak 2 minggu lalu di perpustakaan…
“Oh! Yuda? Ngapain?” tanya Jessy.
Kesha tahu betul kalau Jessy akrab dengan Yuda sejak OSPEK dulu. Tapi, dia tak memberitahu siapapun kalau dia suka pada Yuda. Termasuk Jessy. Mungkin Jessy bakal ngamuk lagi kalau tahu dia menyembunyikan hal itu dari Jessy.
“Ini. Tugas kalian buat minggu depan. Aku yang diminta untuk mengkopinya.” Yuda menyerahkan dua rangkap salinan fotokopi itu pada Jessy. Matanya melirik Kesha sedetik dan itu membuat wajah Kesha merona.
Cowok itu berbakat di bidang ekonomi dan menjadi teladan di mata Kesha selain dia menyukai cowok tampan itu.
Dan satu hal penting dari cowok itu. setiap kali Kesha menghirup wangi tubuh Yuda, maka Kesha serasa berada di suatu tempat, dimana ada sungai yang mengalir jernih, pepohonan mepel yang tumbuh rindang, dan Kesha tidur terlentang di tepi sungai yang jenih itu sambil memejamkan mata, serta hanya mendengar suara-suara alam bagai simfoni yang jalin menjalin membentuk alunan indah.
Dan itu yang membuat Kesha merasa aneh serta merasa tertarik pada cowok itu. dia menjulukinya cowok musim panas. Istilah yang hampir mirip dari sebuah novel karya Melissa Marr. Novel favoritnya.
“Trims!” ucap Jessy.
“Aku harus pergi.” Sekali lagi cowok musim panas itu melirik Kesha yang tanpa sadar memandang Yuda. “Sampai jumpa!”.
“Ya! Dah!” jessy melambaikan tangan kanannya.
Kesha hampir lari bersembunyi gara-gara ketahuan memandang cowok musim panas itu. dia mematung.
“Yuda itu keren banget, ya?” kata Jessy selagi memasukkan salinan tadi ke dalam tasnya. Tersenyum cuek.
“ouh…. Ya… ya.. keren.. lumayan…” ujar Kesha lambat-lambat agak kikuk, pura-pura mencari permen lain di dalam tasnya hingga tasnya terjatuh ke lantai. Jessy melirik Kesha yang tiba-tiba bersikap aneh.
"Apa ?" tanya Kesha mengangkat bahu, sebelah alisnya ikut-ikutan terangkat.
“sikapmu aneh.” Tudingnya.
“Aku mencari permen dan tasku jatuh. Apanya yang aneh?” katanya bersandiwara. “Ayo! Kita pulang! Main game dirumahku, yuk!” Kesha berusaha mengalihkan topik pembicaraan.
“”Oke! Ayo!” sahut Jessy. Kesha tahu betul kalau Jessy mudah teralihkan perhatiannya. Itu adalah kartu AS Kesha.

***

Mata Kesha melirik ke arah cowok berpostur tinggi dan ideal yang tengah berdiri di depan kasir kantin kampusnya, lagi ngobrol dengan seorang cowok. Tentunya tak secara terang-teranganlah, kan malu!
Bagi Kesha, cowok itu juga memiliki peranan besar terhadap perubahan sudut pandangnya pada ekonomi dengan pidatonya tentang krisis ekonomi dunia. Kesha menghela napas, tangan kanannya meremas polpen kuat-kuat. Kesha duduk tertelungkup dimeja kantin, memandang minuman hijau bening di depannya, tak pernah disentuh sekalipun.
Dasar Jessy kura-kura jam karet !
Umpatnya dalam hati. Yah.. rencananya mereka bakal ngerjain tugas di kantin sekalian online via laptop. Tapi, si kura-kura jam karet itu belum juga nampak bayangannya. Dan untuk membunuh rasa bosannya, Kesha menulis tentang cowok musim panas yang menjerat hatinya di buku diary kecil berwarna coklat marun. Itu hal rutin yang dilakukannya tiap hari.
Kepala Kesha dimiringkan menghadap ke kanan. Sama sekali tak bermaksud untuk menatapnya, akan tetapi gerakan bola matanya tanpa sebab terpaut pada si cowok musim panas.

Deg!

Oh, Tuhan! Si cowok musim panas melihat kearahnya! Atau sekiranya begitulah intuisi Kesha. Kesha salah tingkah, matanya mengerjap-ngerjap saking paniknya, lalu secepat kilat melambaikan tangan ke arah Si kura-kura jam kareta, -- yang sungguh ajaib datang dari arah belakang si cowok musim panas--. Si cowok musim panas mengangkat sebelah alisnya melihat Kesha yang melambaikan tangan kearahnya.
"Kau telat !" teriak Kesha, memasang tampang marah yang jelas sekali dibuat-buat.
Merasa bukan dia, si cowok musim panas berbalik, melihat Jessy yang melambaikan tangan pada cowok musim panas itu dengan gaya super cueknya. Dan si cowok musim panas itu hanya mengangguk sekali dihiasi senyum kecil di wajahnya lalu matanya kembali menatap Kesha.

Kesha tak sanggup lagi bergerak. Parah! Dia terjebak tatapan mata si cowok musim panas!
Si penjebak itu hanya tertawa kecil, menggelengkan kepalanya yang melihat reaksi Kesha. Dia mengatakan sesuatu pada temannya dan mereka beranjak pergi. Aduh! Kurang asem amat, tuch cowok musim panas! Apa penampilanku ada yang aneh? Pikir Kesha, rona wajahnya memerah karena malu. Tangannya sibuk merapikan rambutnya yang tampak baik-baik saja.
“Sorry! Tadi papasan ma si cowok lolipop! Ikh ! dia tambah keren, dah ! aku jadi nongkrong bentar buat liat dia dari jauh.” Ungkapnya berseri-seri. “Rambutmu kenapa?” tanyanya sembari menarik kursi untuk didudukinya.
“Tidak! Tidak ada apa-apa…” jawab Kesha pangling. Tangannya bergerak cepat menyimpan diary miliknya di dalam tas, jangan sampai deh Jessy membuka-buka buku itu. di keluarkannya buku-buku Bisnis Internasioal miliknya, lalu berkata, “siapa cowok lollipop itu, sich?”
Jessy hanya cengar-cengir nggak jelas mendengar pertanyaan Kesha, dan sumpah! Jessy yang bertingkah seperti itu membuat Kesha dongkol. “Oh….. please…. Tingkahmu konyol, tuch! Sadar nggak sich?”
“Itu loh! Asran! Cowok akuntansi 405! Ugh! Sumpah!! Dia keren banget!!! ” erang Jessy menahan perasaan girangnya.
“Oh! Cowok aneh itu?” ucap Kesha tanpa niat meledek.
Mata Jessy menyipit, “Cowok aneh itu?” ulangnya dengan nada suara protes.
“Maaf. Aku nggak ada niat meledeknya, tapi bener, kan?” tangan Kesha sibuk membuka lembaran-lembaran buku tebal itu. Kesha tahu betul mengapa temannya itu sampai membanggakan sang cowok lollipopnya, coba saja kalau Jessy tak akrab dengan si cowok musim panas, mungkin mereka berdua saling menjerit histeris satu sama lain mengagumkan idola masing-masing. Kesha hanya dapat menelan emosinya yang mengambang itu.
Jessy mengerucutkan mulutnya, mengangguk pelan lalu berkata setengah menahan tawa. “Yah… ada benarnya juga, sich. Sudah gede masih ngemut permen kemana-mana. Freaky boy!” kali ini Jessy tertawa ngakak.
Kesha miris melihat Jessy, sebelah alisnya terangkat.
“Kau juga aneh. Pasangan top, deh, kalau jadian.” Komentarnya iseng.
Kedua mata Jessy terbeliak kaget. “Tangkiu co mach!!!!” jeritnya histeris, tak kalah dengan jeritannya kemarin di ruang kuliah pas lagi ngamuk.
Prang!
Suara piring pecah terdengar seketika. Mata Kesha bergerak liar kearah seorang pelayan yang panik memungut pecahan beling yang berserakan di bawahnya. Kaget gara-gara jeritan Jessy.
“Tangkiu co mach apaan?” Kesha menuding sang pelayan dengan dagunya, yang segera dibantu oleh pelayan yang lain, “gara-gara kau, tuch!”
Jessy terkikik. “Sorry.” Tanpa permisi, Jessy berjalan menuju kearah kedua pelayan itu dan membantunya dengan sigap, sempat dicegat untuk tak membantu mereka tapi kalah dengan sikap ngotot Jessy yang ingin membantu mereka. Kesha hanya menggeleng-geleng pasrah dan kembali berkutat dengan buku tebalnya. Tiga menit kemudian, Jessy datang dengan kedua tangan penuh dengan dua piring berisi pisang kipas dan kripik pisang.
“Nih! Enak, loh!” katanya pada Kesha.
Terkejut, Kesha otomatis memekik setengah berbisik, bola matanya membesar. “Gile lo! Lo anggep gue nyemot? Pisang semua lagi!!!”
Jessy hanya terkikik.
“Apa, kek, yang lain!” protes Kesha.
"Udah, deh ! makan aja mumpung gue traktir ! nyemot, ya, nyemot! Biarin! Yang penting gue nggak punya ekor!” ujarnya berkelit, tertawa terbahak-bahak.
“Huh! Dasar! Bilang aja pelit! Dasar pelit !” ledek Kesha.
"Enak aja masih protes ! kumakan semua baru tahu rasa kamu !" tangan Jessy menarik kedua piring itu kesisinya.
"Eh ? enak aja ! udah ngasih nggak boleh diambil kembali ! Pamali’!"Kesha menarik balik kedua piring itu ketengah meja. Dicomotnya satu pisang kipas berbalut coklat dan ceres warna-warni, lalu memamerkannya di depan Jessy.
"Nyemot emang nggak bisa lepas dari pisang !" tawa Jessy membahana, kali ini tidak sampai seheboh tadi. Namun cukup membuat para pelanggan lain geleng-geleng kepala. Bukannya protes, Kesha malah ikutan tertawa dan ketika tawa Jessy semakin menjadi-jadi, iseng tangan Kesha memasukkan satu pisang kipas kemulut Jessy yang terbuka lebar, tersentak kaget, Jessy semakin menjadi-jadi saja.

Siang yang penuh tawa hari itu. Setelah selesai menyantap pisang sebagai saingan berat nyemot dan tugas telah komplet. Kesha dan Jessy berpisah disudut gedung perpustakaan.
Yakin seratus persen kalau Jessy bakal menguntit si cowok lollipop-nya, deh! Itu terbaca jelas di kening Jessy saat pamitan dengan muka berseri-seri.
Andai Kesha bisa mengungkap perasaan jatuh cintanya seperti itu…
Si cowok musim panas itu berbeda dengan si cowok lollipopnya Jessy.
Dia lebih sulit di dekati dan tak masuk akal jika sampai cowok musim panas menyukainya yang, pikir Kesha sama sekali tak ada alasannya bagi cowok musim panas menyukainya. Jangan harap, dech…. Bicara sekalipun pada cowok musim panas itupun tak pernah.
Kesha menghela napas, kedua bahunya lemas.
Tak pantas ia memikirkan cinta egoisnya saat ini. Dia harus fokus untuk meraih beasiswa dari Harvard yang tiga bulan lagi datang ke kampusnya untuk menawarkan beasiswa melalui ujian terbuka bagi 2 orang yang beruntung. Dan Kesha tak ingin melepas kunci perubahan itu darinya. Tidak! walaupun terdengar naïf jika berusaha tak memikirkan masalah cintanya.

Langkahnya pelan menyusuri tangga batu memasuki gedung perpustakaan yang amat tinggi menjulang di hadapannya. Hal yang dapat dilakukannya terhadap masalah cintanya hanya mampu dibagi dengan buku diary setianya. Menulis hal-hal romantis dan penuh angan-angan tak masuk akal baginya dengan cowok musim panas itu, merupakan hal yang lebih realistis daripada berharap sang cowok musim panas menyukainya. Dia lebih suka begitu.
***
Sudah hampir seminggu Kesha tak bisa fokus untuk ujian terbuka Harvard. Konsentrasinya pecah akibat selembar kertas kumal berisi puisi tentang cowok musim panasnya hilang! Kesha lupa menaruhnya dimana ketika pulang dari kampus seminggu lalu. Parahnya, seluruh perasaannya tercurah kedalam puisi itu ! sungguh memalukan jika ada yang menemukannya…
Walaupun tak ada yang tahu bahwa yang dimaksud dalam puisi itu adalah Yuda, nama Kesha tertulis dengan tinta merah tepat di tengah gambar hati yang dipoles begitu indah. Mana nama lengkap lagi ! dasar ceroboh !
Hampir setiap hari Kesha keringat dingin memikirkannya. Walaupun tak ada yang membencinya tapi masih ada orang-orang iseng diluar sana. Kesha bisa mati malu kalau puisi itu sampai tersebar. Semoga saja itu hanya rasa khawatir yang tak beralasan. Harap Kesha was-was.

***

Sulit sekali menghapus pikiran yang mengganggunya dari selembar kertas lusuh yang kini sudah mencapai minggu ketiga. Sekalipun belum ada tanda-tanda yang menemukan dan menyebarnya sekedar iseng, hatinya belum saja tenang. Padahal, bisa saja kertas itu terjatuh dan terinjak-injak tanpa dipedulikan orang lain atau mungkin dianggap sampah-hal ini paling diharapakannya- dan dibuang begitu saja. Itu yang diinginkannya daripada ada yang tahu isi hatinya pada seseorang. Isi puisinya sungguh konyol dan bodoh.

Ditengah mata kuliah Pak Darius, Kesha yang biasanya semangat dan berapi-api, kini terlihat seperti lilin kecil yang hampir padam ditengah genangan air yang makin meninggi.
Meskipun Jessy yang sudah mengikuti ujian SNMPTN kini terlihat ceria-yakin sekali dengan jawabannya-, kondisi Kesha yang aneh tak luput dari matanya. Sempat ingin menegurnya seminggu lalu, namun dielaknya, berpikir bahwa Kesha pasti cerita padanya. Keadaan dengan apa yang diharapkan kadang tak selaras. Jessy yang sudah tak tahan kini bertanya penuh prihatin dan berusaha agar nada suaranya terdengar normal.
“Kesh, jika kau ada masalah, kau bisa berbagi denganku. Mungkin saja aku bisa membantumu?” ungkapnya, berusaha agar suaranya tak terdengar Pak Darius.
Kesha memalingkan wajahnya, menatap Jessy dengan raut wajah pucat, kekhawatirannya soal Jessy yang perhatian terjawab sudah. Ini topik yang paling ingin dihindarinya. Kesha masih diam, bergulat dengan pikirannya jika saja Jessy melontarkan pertanyaan yang sulit.

“Kau boleh bercerita apa saja. Kita, kan teman. Jangan kau pendam sendiri.” Jessy berpura-pura terlihat serius menulis rumus yang dipaparkan Pak Darius, tapi mulutnya komat-kamit berceloteh pada Kesha.
"Tidak. Aku sama sekali tak ada masalah. Tenang saja, dan. Terima kasih atas perhatianmu." Jelas Kesha, nada suarnya terdengar meragukan.
Jessy mengkerutkan kening.
“Baiklah. Tapi, jika kau ada masalah, ceritakan padaku, ok?” ujarnya mantap, tersenyum pada Kesha dengan lembut.
Kesha membalas senyuman Jessy. Baginya mustahil menceritakan masalahnya itu. bisa-bisa dia bakal ngamuk lagi.

Kesha menghela napas, pundaknya lemas, raut wajahnya letih sekali. Konyol membayangkan dirinya cemas memikirkan kertas kumal yang sudah hilang entah dimana dan membayangkan hal yang tidak-tidak hanya karena kertas? Please… konyol banget… sampai sekarang hal itu tak terjadi.
Tak mau ambil pusing lagi, Kesha berusaha fokus pada ujian terbuka itu. semangatnya kembali berkobar. Dia harus lulus. Menjalankan rencananya semula. Ya. Itu satu-satunya hal yang jadi prioritasnya saat ini.
***
Tangan Kesha sibuk menari-nari dibuku kecilnya, sekedar catatan tambahan kuliahnya, Kesha duduk di sebuah bangku panjang di bawah pohon hijau yang rindang, menghalaunya dari sinar matahari yang menyengat kulit. Dikedua telinganya terpasang headset yang bersambung dengan Ipod merah muda disakunya.

“Dan.. ini pakai rumus ini, hem… sulit juga… baiklah… lalu… ini…” Kesha berbicara sendiri, tenggelam dengan kesibukannya dengan rumus ekonomi ditangannya.
Sensasi aneh tiba-tiba menerjangnya. Kesha bagai mendengar suara air yang mengalir jernih, padahal disana tak ada air mancur atau semacamnya. Lalu, bagai ada angin sepoi-sepoi yang menerpa wajahnya dengan lembut sekali,--siang itu lumayan panas, tak ada angin yang berhembus--, rasa kantuk tanpa belas kasihan menangkapnya dalam sebuah kehangatan yang berpusing aneh dalam dirinya, ditambah bau yang sungguh wangi ini. Tanpa sadar, Kesha menutup mata, tak mau menyiayiakan perasaan ganjil itu.
"Serius sekali kelihatannya ? " suara yang berkomentar itu bagaikan denting gelas yang terdengar merdu ditelinga Kesha, bagai bonus kecil diantara sensasi aneh yang dirasakannya, menggema. mengisi hatinya.
Matanya terbuka.
Sebuah kemeja putih polos yang amat bersih berada didepannya. Kepalanya mendongak, berharap tebakannya salah.
“Hai?” denting gelas itu terdengar lagi.
Hampir saja Kesha memekik kaget. Dia pasti mimpi!
“Boleh…” sang pemilik suara denting gelas itu menuding bangku yang kosong disisi Kesha dengan ujung mulutnya.
Kesha terdiam terpaku, tak mendengarkan perkataan itu.
“Boleh. Aku. Duduk. Di sampingmu?” tanya si pemakai kemeja putih itu, kali ini telunjuk kanannya yang menuding bangku itu.
Mata Kesha melirik bangku itu melalui ujung matanya. Lalu kembali menatap si suara denting gelas itu, tampak seperti orang bodoh. Sedetik berikutnya ia sadar lalu mengangguk, mengiyakannya. Melepas headsetnya tanpa sadar.
“Terima kasih.” Dia tersenyum.
Kesha tak tahu harus berbuat apa, maka ia kembali berusaha fokus dengan rumus di hadapannya, sementara orang itu duduk di sampingnya.

Dia sulit berkonsentrasi.
Si cowok musim panas berbicara dengannya!!! Sulit dipercaya ! ini harus masuk ke catatan rekor dunia !
Oh My Gosh !
Pekiknya dalam hati.
Mereka tak berbicara selama beberapa menit, sampai Kesha pamitan untuk pergi,--tak tahan dengan sensasi aneh yang dirasakannya, walaupun ia menikmatinya--. Tangan si cowok musim panas tanpa diduga meraih pergelangan tangannya.
Kesha terkejut.
“A…apa?” tanyanya gugup disertai panik.
Ini pertama kalinya ia berbicara dengan cowok musim panas.
“Maukah kau menemaniku sebentar disini? Tidak lama, kok. Aku tak tahan sendirian. Jika kau tak keberatan tentunya.” Senyum cowok musim panas itu mampu membuatnya rela terjun dari tebing!
Kepala Kesha agak miring ke kanan, bola matanya melirik rerumputan hijau yang basah terkena hujan beberapa saat lalu. “Yah.. bo… boleh saja…” jawabnya malu. Bingung kenapa dia yang harus menemani si cowok musim panas.
Kembali si cowok musim panas tersenyum. Kesha cepat-cepat memutar badannya untuk duduk disampingnya.
“Kau suka melon?” tanyanya tanpa disangka-sangka.
"Apa ?" refleks kening Kesha mengkerut mendengar pertanyaan aneh itu. menatap si cowok musim panas, matanya seakan-akan ada tanda tanya besar yang terpaku disana.
"Kau suka melon ?" ulangnya.
Aneh. Cukup aneh. Kesha berpikir kalau cowok musim panas di sampingya ini tak jauh beda dengan cowok lollipop-nya Jessy.
“Ya. Lumayan. Kau?”
“Sama.” Jawabnya tenang.

Walaupun cukup lama mereka ngobrol, tak ada hal serius yang mereka bicarakan. Hanya hal-hal konyol seperti kenapa warna zebra itu belang-belang atau apa yang paling disukai seeokor kucing selain ikan. Konyol, bukan? Tapi, Kesha cukup senang hari itu, malahan senang sekali!
Ketika akan berpisah, cowok musim panas itu meminta mereka saling bertukar nomor. Surga! Jerit Kesha dalam hati. Sekalipun hanya sebuah perkenalan biasa.
Hari itu Kesha memutuskan untuk tak memikirkan kertas kumal itu lagi. Pertemuannya dengan Yuda, membuat rasa cemasnya hilang, menguap entah kemana.
***
Hari ujian itupun tiba. Kesha deg-degan setengah mati walaupun yakin seratus persen dengan kemampuannya. Jessy menemaninya menuju aula tempat ujian itu diadakan.
“Kau harus sukses, Kesh! Harus! Awas kalau tidak!” ancam jessy, terpasang senyum mengerikan yang dibuat-buat olehnya.
Derap langkah mereka semakin dipercepat, takut terlambat sampai ditempat tujuan.
“Tentu, Jess! Terima kasih!” sahut Kesha lembut. Matanya seakan-akan sudah terprogram untuk mendeksi keberadaan si cowok musim panas kemanapun ia berada. Yuda, tengah asyik ngobrol dengan beberapa temannya di ujung lorong perpustakaan. Kesha menggeleng cepat, dia tak mau konsentrasinya buyar gara-gara hal ini.
Yuda tak pernah menelponnya semenjak mereka saling bertukar nomor, bagi Kesha itu tak penting. Yang penting adalah dia telah berbicara dengan si cowok musim panas itu. Dia tak akan berharap ada hubungan yang tak mungkin diantara mereka. Karena itu jelas tak mungkin!
“Ada apa?” Jessy melihat Kesha menggeleng.
“Tidak apa-apa. Hanya gugup.” Sanggahnya cepat.
Empat jam berlalu, Jessy duduk di luar menunggu Kesha yang menempuh ujian terbuka, alih-alih balas jasa karena telah menolongnya menghadapi ujian SNMPTN beberapa bulan lalu. Dan berkat pertolongan Kesha, sekarang ia telah kuliah di tempat yang dieluk-elukannya. Jessy kuliah di dua tempat, hanya saja mengganti kuliah online di STIE Matahari. Berhenti kuliah di STIE Matahari hanya membuatnya rugi.
Jessy memandang Kesha yang keluar dari aula dengan wajah muram, keningnya berkerut, dia berjalan menghampiri Jessy.
Tampaknya Jessy tahu jawabannya.
“Jangan cemas, masih ada tahun depan, kok! Aku akan ikut belajar bersamamu.” Ujarnya menghibur.
Kesha memelas mendengar tawaran Jessy. Dia berjalan lebih dekat lagi kearah Jessy.
“Apa?” tanya Jessy, bingung.
“Aku lulus tes wawancaranya!!” jerit Kesha histeris, memeluk Jessy seperti hendak meremukkan batang pohon.
“Wow! Wow! Dan apa artinya itu?”tanya Jessy setengah sesak napas, terlihat ikut bahagia mendengarnya.
“Tinggal menunggu hasil ujian tulisnya 3 hari lagi dan nilai sempurnaku hanya membutuhkan tiga perempat dari ujian tulis itu!” kesha melepas pelukannya.
“Dan?”
“Dan….” Katanya lambat-lambat, berhenti sejenak, “secara kasat mata, nilaiku hampir sempurna untuk memenuhi kriteria persyaratan yang ada! Dan nilai ujian tulisku hanya tinggal memberikan sumbangsi yang kecil saja dari semua nilai yang ada!!!” jelas Kesha berapi-api.
“Selamat!!! Kau harus mentraktirku hari ini!” goda Jessy.
"Tak masalah ! ayo !" kesha menggandeng tangan Jessy dan mereka berlalu dari tempat itu.

***

Selama hampir setengah perjalanan hidupnya, Kesha merasa tak pernah sebahagia ini. Dia benar-benar lulus ujian itu! walaupun sempat, ada yang protes dengan hasil kemenangan Kesha, sebulan lagi ia berangkat ke Amerika, Jessy sempat protes karena waktunya terlalu cepat, namun ia tetap senang bahwa Kesha mampu mewujudkan cita-cita mereka berdua. Jessy sangat menyayangi sahabatnya itu.

Oh… cowok musim panas pujaanku..
Kapankah kau berada disisiku? Memciumku dengan penuh gairah dan mesra seperti sang pangeran mencium putri tidur?
Merasakan debaran jantungmu di dadaku, menghirup wangi tubuhmu yang memabukkan dahagaku…
Suaramu yang bagaikan denting gelas yang beradu indah, seakan-akan membuat diriku terlena dalam sensasi yang aneh..
Berpusing cepat dan ingin sekali merengkuh wajahmu dan melumat bibir lembutmu yang menggoda birahiku…
Kau cowok musim panas yang membuat dunia disekitarku berpusing aneh bagaikan dunia dongeng modern…
Kau membuatku mabuk dalam cinta… namun tak mampu menyadari kenyataan yang ada bahwa kau tak dapat aku raih…
Meskipun segelas darahku kupersembahkan untukmu…
Meskipun jiwaku rela terjun kedasar neraka terdalam…
Meskipun aku hanya udara yang mengisi paru-parumu….
Aku tak akan pernah bisa bersamamu…
Cowok musim panas yang menjebak cintaku…
Kesha Valentine akan selalu siap sedia menyerahkan jiwa dan raganya hanya untukmu…
Aku hanya mampu tergoda dengan desahan sensasimu yang keluar begitu saja dari kilauan dirimu...
Diriku tak mampu berbuat apa-apa lagi…
Aku lahir hanya untukmu…
Cowok musim panasku…


Rentetan kata-kata itu seakan menghujam jantung Kesha yang kini berdiri terpaku di depan papan pengumuman, matanya nanar dan kedua tangannya kebas. Seseorang telah menyebar puisinya ke berbagai tempat disetiap sudut kampusnya! Dikopi sebanyak mungkin kemudian ditempel di dinding dan di mana saja setiap kaki melangkah! Tega betul mereka!
In lebih buruk dari petir disiang bolong!!
Ouh… kesha merasa limbung saat itu… kenapa hal ini terjadi disaat penilaian pribadinya dipertaruhkan?? Minggu depan dia akan berangkat ke Amerika! Ini akan menjadi masalah besar baginya… isi puisinya jauh dari kesan romantis, yang ada hanya emosi birahi dan cinta meluap-luap! Kesha yakin bakal dipanggil oleh Rektor kampusnya….
Kesha tak mau bertemu dengan Jessy hari itu, dan benar saja seseorang menyuruhnya menghadap Rektor dalam tempo tak kurang dari satu jam.
Sempurna sekali hari Kesha saat itu.
Tak pernah terbayangkan baginya akan mengalami hal ini. Sepanjang perjalanan menuju ruang Rektor, puluhan pasang mata memandangnya dan beberapa ada yang terkikik meledek Kesha, serta adapula yang memasang tampang jijik.
Segitu burukkah puisi yang dibuat olehnya??

“Berpusing cepat dan ingin sekali merengkuh wajahmu dan melumat bibir lembutmu yang menggoda birahiku…” seseorang mengucapkan sepotong puisi Kesha. Kesha hanya mampu menutup mata sekejap, langkah kakinya dipercepat sedemikian rupa. Orang itu kemudian berteriak, “murahan sekali dirimu, penerima beasiswa Harvard? Ke.sha.Va.len.tine.” Nama Kesha diucapkan seakan-akan tengah mengeja huruf.
Dirinya tak sanggup lagi mendengar perkataan itu, Kesha berlari cepat meninggalkan tempat itu, kedua tangannya menutup telinganya, ingin sekali menangis dan ketika dua belokan berikutnya, dia menabrak seseorang.
“Maaf!” ujar yang ditabrak oleh Kesha, denting gelas terdengar, “Kesha?” ujarnya muram.
“Aku yang salah. Maaf.” Katanya gugup. Airmata Kesha tanpa sadar menuruni pipinya.
“Hei.. kau…” Yuda hendak menghapus airmata Kesha, namun ditepisnya secepat mungkin.
“Tidak…. Aku tak apa-apa. Maaf. Aku buru-buru.” Kesha terdengar sesenggukan.
"Puisi itu…. Aku.."belum sempat cowok musim panas itu menyelesaikan perkataannya.
“Tidak masalah. aku tahu aku terlalu ceroboh. Maaf. Dan. Aku tahu puisiku terlalu vulgar. Aku salah. Memalukan saja.” Kesha pergi meninggalkan Yuda yang termenung sesaat
“Apa? Tapi…” Yuda terdiam, memandang Kesha yang berlari semakin jauh, menaiki tangga dan berbelok, menghilang dari jarak pandangnya. “tak ada yang salah denganmu…. Puisi itu bagus sekali… sangat romantis dan sarat pengorbanan… dan begitu penuh kesedihan cinta…” Ucap Yuda, berbisik pada dirinya sendiri, suaranya terdengar berat. "Beruntung sekali cowok itu…" Yuda berjalan kembali dengan rasa putus asa yang tercoreng jelas diwajahnya.
Kesha tiba didepan pintu kamar sang Rektor, menghela napas berat sebelum membuka pintu.
Grek.
Suara pintu dibuka.

***

Entah ini baik atau buruk, sang Rektor memberinya hukuman yang tak terlalu berat atas puisinya yang sedikit atau agak vulgar itu. Dia tak diberi hal yang memberatkannya, tapi keberangkatannya dipercepat, 2 hari lagi ia akan berangkat ke Amerika.
Si pelakunya sudah tertangkap, --ternyata peserta yang sempat protes sewaktu Kesha lulus ujian terbuka, dan teman si peserta itu yang menemukan puisi Kesha di meja perpustakaan, itu laporan dari penyelidik detektif rahasia kampus---, meskipun si pelaku sudah minta maaf, tetap saja Kesha tak luput dari hukuman karena membuat nama penerima beasiswa tercoreng. Kesha juga sudah meminta maaf pada pihak universitas Harvard, dan memberikan kelonggaran dengan hukuman paper setebal 100 halaman—pihak Harvard tak mau kehilangan anak seberbakat Kesha tentunya--, Kesha harus menyelesaikannya dalam seminggu setibanya di Amerika nanti.
Jessy menelepon beberapa kali kerumah Kesha, tapi tak ada yang menjawab. Kesha diskors dari kampus sampai hari keberangkannya, hukuman tambahan. Ia juga tak berani menghubungi Jessy, takut temannya itu malu dan marah padanya.
Hari keberangkatannya tiba, semua barang telah dikemas. Sebelum berangkat, Kesha duduk bertopang dagu dikasurnya yang empuk, memandang setiap sudut kamarnya yang bercat biru langit.

“Aku pasti akan merindukan semuanya….” Ucapnya tanpa sadar.
Sang ayah muncul dari belakang, memberikan isyarat untuk segera berangkat. Kesha mengangguk. Dia berdiri, berjalan menuju laci mungil disisi tempat tidur, membukanya sehingga terlihat buku diary miliknya, ia ingin meninggalkan perasaannya disini.
Jahat betul dia pergi tanpa pamit pada Jessy, sahabatnya sendiri. Tapi ini yang terbaik.

***

Kesha meratapi nasibnya, pesawat yang akan ditumpanginya terhadang badai, mungkin sampai sore, tapi Kesha menolak untuk pulang kembali kerumahnya hanya sekedar menunggu. Maka sang Ayah dan Ibunya hanya memberikan salam perpisahan semata. memberikan semangat bagi anak satu-satunya.
Kesha duduk dikursi tunggu dengan pandangan mata menyapu bandara itu, tak masalah ia harus menunggu, toch disini juga mulai hujan. Kesha menatap hujan yang deras itu, seperti menyapu habis masalahnya. Semua akan baik-baik saja. Harap Kesha dalam hati.


***


Jessy menekan-nekan bel rumah Kesha berkali-kali, yang keluar malah Ibunya, bukan makhluk pembuat puisi super romantis yang dipikirkan Jessy.
“Kesha, ada, Bi?” tanyanya, setengah tersenyum ceria.
Terkejut, sang ibu lalu menceritakan tentang keberangkatan Kesha yang dipercepat. Dan beliau juga tak tahu kalau Kesha tak memberitahu Jessy hal itu. Sebagai rasa bersalahnya, sang ibu mempersilahkannya masuk ke kamar Kesha. Berharap Kesha meninggalkan sesuatu, mungkin sepucuk surat bagi Jessy.
Sesampainya dikamar, Jessy tak menemukan apa-apa untuknya, bahkan sedikit pemberitahuannya semacam salam perpisahan.

Tidak ada.
Tidak ada sama sekali.
Jessy duduk di tepi kusen jendela, memandang pemandangan pepohonan yang bergoyang terkena hujan. Matanya bergerak liar silih berganti dari isi kamar dan pemandangan yang menenangkan itu. Tanpa sadar Jessy melangkah menuju foto mereka berdua saat festival kampus dulu di atas laci mungil Kesha. Dia meraih bingkai foto itu memandangnya muram, lalu berkata, "Kau jahat sekali nggak pamitan denganku…"
Jessy cemberut pada foto itu, dia meletakkan bingkai itu, diam sejenak tak melakukan apa-apa. Berpikir betapa teganya sahabat sejatinya pergi tanpa pamit, padahal ia sungguh berharap melambaikan tangan di Bandara untuknya.
Jessy melirik laci mungil itu yang tak tertutup rapat melalui ujung matanya,sebelah keningnya terangkat. Senyum mungil terpasang wajahnya.
Mungkin sebagian orang akan menilainya kurang ajar karena membuka laci orang lain tanpa izin, tapi Kesha tak akan keberatan jika Jessy orangnya.

Di dalam laci bertumpuk beberapa foto mereka bersama ketika berlibur ke Bali, diraihnya dan dilihatnya selembar demi selembar. Jessy terkejut, dari sekian banyak foto mereka, ada satu makhluk aneh yang difoto Kesha. Cowok dengan senyum super manis tengah ngobrol dengan beberapa temannya di samping perpustakaan. Tampaknya diambil secara diam-diam. Ya! Dia Yuda! Temannya Jessy. Jessy memutar otaknya dan mulai mengaduk-aduk isi laci Kesha, dia menemukan diary Kesha. Agak ragu untuk membuka, dia tahu batas-batas untuk seenaknya di kamar Kesha, tapi jika ia tak mengetahui isi buku kecil itu, maka dia tak akan tahu apa yang terjadi.
Cukup hampir kurang lebih dua jam ia membaca isinya, lagi-lagi hanya kata “oh” dan “ya” yang meluncur dari bibir mungilnya.

Bruk!

Dia menutup buku itu. tahu persis seperti apa yang dialami sahabatnya itu. Harusnya dia menceritakannya ! Toh, Yuda juga suka padanya ! di dalam buku itu juga tertulis permintaan maafnya kepada Jessy yang tak tersampaikan.
Ibu Kesha datang membawakan senampan minuman.

“Andai saja aku bisa mengantar kepergiannya…” keluh Jessy.
“Ouh! Mungkin kau masih bisa bertemu dengannya. Keberangkatannya tertunda beberapa jam. Bibi tidak tahu pasti dia sudah berangkat, tapi mungkin masih keburu mengingat hujan lebat sekali.” Jelas beliau, mengedikkan bahu dan menaruh nampan itu di tepi tempat tidur.
Secercah harapan muncul di benak Jessy. “Ya. Mungkin saja! Kalau begitu, saya pamit dulu!” Jessy berdiri dan merapikan rambutnya, dia tersenyum lepas.
"Ouh ! Ya ! hati-hati ! hujan deras sekali diluar sana!” teriak beliau pada Jessy yang berlari menuruni tangga.
“Iya, Bi! Makasih!” teriaknya bersemangat. Ibu Kesha hanya mengeleng-gelengkan kepalanya.
Sebelum menghentakkan pintu di belakangnya, dia menghubungi seseorang. “Halo? Yuda?”.

***

Kesha memasang tampang cemberut. Ini sudah hampir malam, tapi pesawatnya belum juga tiba. Kesal juga akhirnya, mungkin seharusnya ia pulang dulu.
Awan gelap masih menggantung diluar sana, hujannya sudah agak reda. Tapi, ini bukan jaminan pesawatnya akan tiba.
Bola matanya yang cemerlang menyapu isi bandara itu, berharap ada sedikit hiburan, orang yang terpeleset mungkin? Ah… kejam juga dirinya berpikir demikian. Dia mengerucutkan mulutnya. Bersandar dikursi sembari melipat tangan di dada. Agak dingin juga sebenarnya.
“Pesawat tujuan Amerika sebentar lagi akan berangkat. Diharapkan para penumpang segera menuju tempat pemberangkatan.”
Sebuah suara memberitahukan informasi keberangkatannya.
Mukanya tiba-tiba berubah berlipat-lipat ketika tahu suara siapa itu. Jessy! Dia berbalik. Jessy tersenyum cengengesan berdiri sambil melambaikan tangan kanannya.
Oh… tidak… dia pasti marah sekali…
Pikirnya dramatis.
“Jessy! Maaf…” katanya memelas.
Jessy mengangkat bahu, tersenyum kecut kemudian menghampiri Kesha, duduk di sampingnya.
“Aku tahu semuanya… kau tak perlu minta maaf… aku tak akan malu punya teman sepertimu.” Dia diam sejenak. “Kau cowok musim panas yang membuat dunia disekitarku berpusing aneh bagaikan dunia dongeng modern…” Jessy tiba-tiba mengutip puisi Kesha. Tersenyum aneh padanya.
“Ah… jangan hal itu…” erang Kesha malu, menutup mata dengan jaketnya.
“Bagus, kok! Aku suka! Romantis banget! Hanya orang yang tak tahu puisi bagus saja yang menganggapnya vulgar.” Katanya bangga.
“Benarkah?” Kesha melihat Jessy dari balik separuh jaketnya.
“Tentu. Jika saja Yuda tahu. Dia pasti senang ada seseorang sepertimu yang mencintainya. ” tangan Jessy menarik jaket yang menutupi separuh wajah Kesha.
“Mungkin… tapi dia pasti malu…” keluhnya.
“Benarkah?” ada nada meragukan dalam pertanyaannya.
“Ya… dia nggak punya alasan untuk menyukaiku…” katanya putus asa.
“Kesha. Kesha. Kau terlalu skeptis pada dirimu. Kau luar biasa. Kau tahu?” dia menepuk bahu Kesha.
“Trims…” Kesha tersenyum lembut, tapi hal itu tak akan mengubah kenyataan yang ada.
Mereka ngobrol cukup lama hampir 3 jam, hingga pemberitahuan dari pihak bandara mengumumkan keberangkatannya.
Kesampaian juga Jessy melambaikan tangannya, seperti yang diharapkannya.
“Kejutan kecil akan selalu ada untukmu, Kesh….” Ucapnya ngelantur, memandang Kesha menyerahkan kopernya untuk diperiksa.
Jessy berlalu pergi dengan langkah ceria, dia akan mengunjungi Kesha empat bulan lagi ke Amerika. Pikiran itu membuatnya tak sabar untuk melewati hari-harinya kedepan.

***

Kesha menunjukkan tiketnya pada sang pramugari, dan menunjukkan kursi Kesha.
“Terima kasih.” Ucapanya lembut.
Sang pramugari mengangguk tersenyum.
Kesha melihat seseorang duduk di samping kursinya, membaca Koran menutupi wajahnya. Rasanya dia familiar dengan gaya rambut itu. dia menggeleng. Mungkin hanya khayalannya, fatamorgana yang tercipta karena terlalu memikirkan cowok musim panas itu.
Kesha menyimpan beberapa tas miliknya di atas, lalu duduk dengan perasaan was-was. Ini penerbangan pertama kalinya keluar negeri sendirian.

"Oh… cowok musim panas pujaanku..
Kapankah kau berada disisiku? Menciumku dengan penuh gairah dan mesra seperti sang pangeran mencium putri tidur?
Merasakan debaran jantungmu di dadaku, menghirup wangi tubuhmu yang memabukkan dahagaku…
Suaramu yang bagaikan denting gelas yang beradu indah, seakan-akan membuat diriku terlena dalam sensasi yang aneh..
Berpusing cepat dan ingin sekali merengkuh wajahmu dan melumat bibir lembutmu yang menggoda birahiku…
Kau cowok musim panas yang membuat dunia disekitarku berpusing aneh bagaikan dunia dongeng modern…
Kau membuatku mabuk dalam cinta… namun tak mampu menyadari kenyataan yang ada bahwa kau tak dapat aku raih…
Meskipun segelas darahku kupersembahkan untukmu…
Meskipun jiwaku rela terjun kedasar neraka terdalam…
Meskipun aku hanya udara yang mengisi paru-parumu….
Aku tak akan pernah bisa bersamamu…
Cowok musim panas yang menjebak cintaku…
Kesha Valentine akan selalu siap sedia menyerahkan jiwa dan raganya hanya untukmu…
Aku hanya mampu tergoda dengan desahan sensasimu yang keluar begitu saja dari kilauan dirimu..
Diriku tak mampu berbuat apa-apa lagi…
Aku lahir hanya untukmu…
Cowok musim panasku"


Puisi Kesha tiba-tiba terlontar dari mulut orang disampingnya itu. Kesha mematung selama puisinya diucapkan orang asing itu, familiar sekali suara itu! apa itu hanya delusinya?? Bola mata Kesha terbelalak,spontan ia membalikkan wajahnya kearah orang itu.
“Puisi yang sungguh romantis…” Koran yang menutupi wajah orang itu diturunkan.
Andai saja Kesha jantungan, dia pasti sudah K.O saat itu.
“Yu… Yuda??” pekiknya tertahan.
“Hai? Jumpa lagi?”sapanya tersenyum.
“Se…. sedang apa kau di sini?” tanya Kesha salah tingkah.
"Aku juga penerima beasiswa Harvard. Mungkin kau tak tahu, aku lewat penyerahan berkas prestasi, dan lulus.” Terangnya lagi.
“Ouh… begitu.” Pipi Kesha memerah, otaknya berpikir tidak-tidak.
Apa yang kau harapkan, Kesha?
Umpatnya dalam hati.
Kesha menarik napas dan menghembuskannya perlahan. Ini tak terlalu buruk. Pikirnya.
"Aku suka kamu…" ucap Yuda.
"Apa ? " Kesha menatap Yuda dengan sebelah alis terangkat, takut-takut ia salah dengar.
“Aku suka kau. Perlu kuulang?” tanyanya lagi.
Kesha membuka mulutnya lalu menutupnya lagi, menggelengkan kepalanya tanda tak paham.
"Ini." Sebuah buku kecil coklat marun ditunjukkan pada Kesha.
“Hey! Itu diaryku!” dia merampasnya dengan cepat, wajahnya merah padam.
“Sudah kubaca, kok! Maaf.” Katanya tak bersalah.
“Apa?” pekiknya malu, kontan semua orang terkejut. "Maaf !" teriak kesha.
“Kau apa?” wajah Kesha mendekat ke wajah Yuda, dekat sekali dan itu tak disadarinya.
“Kau sadar? Jarak kita sangat dekat….” Yuda berusaha melekatkan bibirnya di bibir Kesha, tapi Kesha segera mundur karena terkejut.
Yuda tersenyum.
"What the hell you doing ?” umpat Kesha. Syok.
“Trying to kiss you.” Dia mengedipkan sebelah matanya.
“Aku sedang mimpi…” Kesha memegang dahinya, tampak tak percaya dengan apa yang dialaminya.
“Tidak…. “ Yuda memperbaiki duduknya, nada suaranya terdengar serius, “Kau tidak sedang bermimpi. Ini nyata. Kau boleh mencubit pipimu.”
Kesha hanya mematung dengan mulut terbuka.
“Kau lucu dengan ekspresi itu.” Yuda menahan tawa.
“Ada yang tak beres disini.” Ucap Kesha kemudian.
"Ya. Kau. " jawab Yuda.
“Apa”
"Kau. Kau tidak membawa penutup telinga. Di sana dingin. Kau tak akan cukup hanya dengan jaket, nona.”
“Apa? Tapi… hey! Bagaimana bisa kau berangkat bersamaan denganku! Aku kan di percepat dua hari!” kening Kesha berkerut. Benar-benar aneh semua ini!
“Tenanglah.. akan kujelaskan kalau pesawat sudah lepas landas. Cewek musim panasku!” Yuda mencium kening kiri Kesha dan tersenyum lembut.
“Hey!” katanya kikuk.

Kesha tak sempat membalas keisengan Yuda karena pesawat akan segera lepas landas saat itu juga. Jantung Kesha berdegup kencang, dia menutup mata. Agak takut kalau pesawat sedang lepas landas.
Tangan Kesha di genggam erat oleh Yuda, hangat. Dia membuka mata, menatap Yuda yang tersenyum ke depan. “Tenang saja, ada aku di sini.”
Entah apa yang telah terjadi, namun Kesha merasakan akan sesuatu yang begitu menarik yang akan terjadi di Amerika.
Roda pesawat terbang kini perlahan terlipat dan masuk key tempatnya, naik semakin tinggi dan tinggi. Seirama dengan degup jantung Kesha.
Cowok musim panas-nya ada di sampingnya, menggenggam erat tangannya.
Sungguh ajaib dan romantis…
Pikir Kesha .
Dan ketika pesawat sudah dalam keadaan stabil, Yuda menceritakan semua kisahnya yang bermula ketika ia yang kecewa dan putus asa serta patah hati mendengar tentang puisi cowok musim panas itu sampai telepon Jessy yang tiba-tiba membuatnya kembali merasakan hidup.
Dia bercerita kalau ia mendatangi rumah sang rektor hanya untuk mengajukan keberangkatannya dan menelepon pihak bandara hanya untuk mengecek di kursi nomor berapa Kesha duduk, siapa di sampingnya, dan jika bisa ia ingin membeli kursi itu tiga kali lipat dari harga normal.
Sukses dan lancar! Yuda mendapatkan apa yang diinginkannya. Apalagi pesawatnya sedang terhadang badai. Keberuntungan selalu menyertai Yuda!
Kesha yang mendengar dari awal sampai akhir hanya memasang tampang tak percaya.
“Ya. Begitulah. aku dan Jessy berbarengan kemari, asal kau mau tahu.” Jelas Yuda lagi.
“Tapi…. Ba… bagaimana mungkin?”
“Ya… mungkin saja… karena aku mencintaimu…” nada suara Yuda terdengar lembut, penuh emosi dan kejujuran. Entah apa yang akan Kesha lakukan ketika mendengar pengakuan itu.
“Kenapa…? Apa alasanmu menyukaiku….?” Tanya Kesha masih tak percaya kalau cintanya tak bertepuk sebelah tangan.
“Kenapa? Karena aku mencintaimu…… alasannya? Sama denganmu…. Kenapa kau mencintaiku ? itulah perasaanku padamu… ” kedua tangan Yuda menggenggam tangan Kesha.
"Tapi…." Kesha masih tak percaya.
“Ssssst……” telunjuk kanan Yuda dilekatkan di bibir Kesha, menggeleng pelan. “Saat ini aku hanya ingin bersamamu setelah merasakan perasaan patah hati dan kehilangan yang begitu besar…” dia tertawa kecil.
Kesha tak mampu bergerak ataupun mengedipkan mata. Cowok musim panas itu benar-benar telah menyihirnya dengan kata-kata yang begitu indah.
“Aku rela dikutuk untuk mencintaimu selamanya tanpa ruang dan waktu, dan aku pasti senang sekali jika mendapat kutukan seperti itu, walaupun hanya akan ada dirimu dalam pikiranku yang membuatku tampak seperti orang idiot… aku tak keberatan… ” Yuda mencium kedua tangan Kesha, pipi Kesha memerah mendengarnya apalagi perlakuan Yuda yang berlebihan itu. ingin sekali Kesha melompat keluar pesawat antara senang, malu, bahagia dan berbagai macam perasaan yang campur aduk.
“Yu… Yuda….” Kesha terlihat kikuk.
“Hey… aku sudah lama menderita gara-gara memendam perasaanku padamu. Jadi, biarkan aku menikmati pengakuan cintaku padamu….” Yuda mengedipkan sebelah matanya.
OH. MY. GOSH!!!!!!!
Tusuk aku dengan belati!!!!
Jerit Kesha dalam hati.
Tak pernah sekalipun dalam benak Kesha terpikirkan kalau cowok musim panas itu ternyata menyukainya juga!!!! Dan menderita karena memendam perasaannya???
Please, dech!!
“A.. aku… ” Kesha menggaruk-garuk pelipisnya yang tidak gatal. Mukanya memerah.
“Kau tak usah malu… ”Yuda merengkuh wajah Kesha, “kau tahu? Aku susah payah naik pesawat ini tanpa membawa baju atau apa-apa. Hanya berbekal kartu kredit dan beberapa lembar uang ratusan ribu, passport, dan beberapa hal di tas ketika aku masih di perpustakaan kota. Aku jadi lupa segalanya karenamu.”
“Apa?” Kesha tersentak, menurunkan tangan Yuda dari wajahnya, “kau tak membawa barang apa-apa? Lalu…. Kau… mau apa ke Amerika???” bola mata Kesha membesar.
“Kan, sudah kubilang… kau…. Membuatku lupa segalanya….”
“Hey! Orang tuamu??”
“Ouh…. Mereka..”Yuda mengaruk-garuk dahinya, berpikir, “Aku hanya meninggalkan pesan singkat di lemari pendingin, aku bilang aku akan mengurus beberapa hal di amerika berkaitan dengan beasiswaku…” Yuda memandang Kesha yang terdiam, menunggu cowok musim panas itu melanjutkan perkataannya. “… yeah… aku tidak bohong!” yuda mengangkat kedua bahunya, “Aku, kan memang sedang mengurus kepindahanku secepatnya! Lusanya aku akan pulang. Beres, kan? Lagi pula, mana mungkin aku begitu tega membiarkan seseorang yang telah menulis puisi yang begitu romantis dan penuh gairah hanya untukku lalu naik pesawat sendirian? Tidak…” Yuda terdiam sejenak, Kesha hanya menghela napas panjang, tak mau mengingat puisi konyol itu lagi. “Tidak… apalagi jika itu adalah penerbangan pertamanya seorang diri… dan gara-gara aku…. Aku tidak bisa mentolerirnya….terlebih jika itu adalah orang yang aku cintai….” Yuda bersandar di kursi, memejamkan matanya, dan mengisi paru-parunya dengan udara sebanyak mungkin.
Kesha hampir meletup mendengar empat kata terakhir itu, ‘orang yang aku cintai…’
Mukanya memerah saking malunya, Yuda yang tiba-tiba melihatnya berkata seusil mungkin, “mukamu merah, tuh! Apa karena hawa cowok musim panas ini begitu menyengatmu?” dia terkikik.
“Apaan, sich!” Kesha menonjok lengan kiri Yuda dengan pelan, dia menunduk menyebunyikan wajahnya.
“Ini gara-gara turbulensi pesawat tauk!!” ucap Kesha kesal.
“Ouh…” Yuda mendekatkan wajahnya ke wajah Kesha yang menunduk, “aku baru tahu ada teori semacam itu… apa teori cowok musim panas… juga ada dalam konsepmu itu?” goda Yuda.
Kesha memiringkan kepalanya, hampir melompat histeris saking kagetnya wajah Yuda hanya berjarak 2 cm darinya!
O.M.G!!!!
“Ka… ka.. ka.. kau ini kenapa?”Kesha cepat-cepat menyandarkan tubuhnya ke kursi.
“Wuah…. Kau tidak menjawab, berarti jawabannya benar, dong?” kali ini Yuda berbisik di telinga Kesha.
Jantung Kesha berdegup kencang, perasaan paling aneh yang dirasakannya seumur hidup. Dia bisa merasakan hembusan napas Yuda di kulitnya!!! Oh… tak terpikirkan kalau cowok musim panas ini begitu jahil dan usil padanya!!!
“Ka… kalau iya, kenapa?” Kesha berpura-pura cuek dengan meraih Koran yang diselipkan di belang kursi depannya, membaca hal-hal aneh yang tak beraturan???
Kontan Yuda tertawa, tapi di tahannya sedemikian rupa. Merasa tersinggung, Kesha memberanikan diri bertanya, “kau ini nggak bisa berhenti untuk menertawaiku, ya? Ya! Kau ada dikonsep itu! puas?” nada suara kesha terdengar kesal sekaligus senang.
“Bukan.. aku tak bermaksud seperti itu… tapi…” Yuda berusaha menahan tawanya, “… koranmu terbalik!” Yuda membalikkan Koran yang digenggam Kesha. Pantas saja dia seperti membaca kode rahasia. Hampir saja dia tertawa, tapi si cowok musim panas itu tiba-tiba menggenggam tangan kirinya.
“Tidak… aku tidak puas…. Kau tahu? Bulan ini di sana cuacanya dingin… aku ini kan cowok musim panasmu…. Jadi….” Yuda menarik Kesha ke sisinya.
“Eeeeeeee???”Kesha salah tingkah.
“Kau harus selalu dekat-dekat denganku agar kau tak kedinginan….” Yuda memeluk Kesha begitu lembut, sampai Kesha hampir sesak napas saking terkejutnya.
“Kau terlalu melebih-lebihkan, tauk!” protes Kesha.
“Oh, ya? Apa perlu aku membisikkan puisi hanya untukku itu?” katanya samar-samar ditelinga Kesha.
“Please, dech…” ucap Kesha malu.
“Bercanda…. Kau suka baca novelnya Melissa Marr, ya?” Yuda menarik Kesha semakin dekat ke sisinya.
“Memang kenapa?” Kesha tak mampu bergerak.
“Aku juga suka karangannya itu… Wicked lovely…. Novel yang sungguh romantis…” tuturnya dengan suara serak yang berbisik ditelinga Kesha.
“Kau membacanya juga?” Kesha sedikit terkejut bercampur heran.
“Ya. Dan kau adalah Ratu Musim panasku… aku memang belum membaca seri selanjutnya, tapi…”Yuda menatap mata Kesha lekat-lekat, “… Aku… cowok musim panas… akan selalu menjadi milik Ratu musim panasku, Kesha Valentine…dan… maukah sang ratu menjadikan cowok musim panas ini sebagai Raja musim panas? Yang akan selalu menghangatkan sang ratu? Menjadikannya kuat? Selalu bersama selamanya?” Yuda mengelus pipi Kesha yang mulai dingin.
“A… aku bersedia….” Kesha mengerjapkan matanya beberapa kali.
“Bagus…. Aku sebagai Seth di saat ini, merangkap menjadi Raja musim panas… dan kau adalah Aislinn-ku, ratu musim panas… Tak ada yang lain… ini dunia kita sendiri… yang di bangun oleh cinta kita…” Yuda mendekatkan bibirnya ke bibir Kesha, namun Kesha tersentak dari pesona sekejap Yuda tadi. Dia mendorong Yuda dengan pelan.
“A…. aku belum siap… maaf…” ucapnya malu.
Bukannya marah atau apa, tapi Yuda malah tersenyum manis. Kesha memiringkan kepalanya tanda tak mengerti padahal mukanya sudah memerah.
“Akan ada waktu jika kau sudah siap… aku akan menunggu…pacaran setelah menikah… kau tidak keberatan, kan?” terang Yuda , blak-blakan. “Kan, lebih bagus… dan… nggak ada unsur negatifnya…” muka Yuda sedikit memerah.
Kesha tak berkedip mendengar perkataan Yuda, dia mematung.
“Setelah lulus kuliah, aku akan melamarmu… ”Yuda mengecup punggung tangan Kesha, “…. Jadi….. kau harus siap-siap, ya ketika kulamar nanti…” dia mengedipkan sebelah matanya.
Kali ini mata Kesha mengerjap beberapa kali. lalu terlontar kata-kata aneh, “Wow! Aouw! Gosh! My! Summer boy!”
Yuda hanya terkekeh.
“Jangan melirik cowok bule, ya!” pesan yuda, sedikit jail.
Kesha tersenyum sekaligus terharu.
“Tak akan.” Dia menggenggam erat tangan Yuda. “Karena hanya ‘Kau cowok musim panas yang membuat dunia disekitarku berpusing aneh bagaikan dunia dongeng modern’….” Kesha tersenyum lembut kali ini. “Dan kau juga harus berjanji!”
“Dengan segala jiwa dan raga hamba, ratu-ku…”ucapnya penuh ketulusan. “Akan aku berikan dongeng modern yang indah dan nyata hanya untukmu… Ratu musim panasku…” Yuda menggenggam erat tangan Kesha. Sangat erat.
“Ya… Raja musim panasku…”balas Kesha, sedikit geli memikirkan mereka saling panggil dengan sebutan raja dan ratu musim panas. Tapi…. Kesha senang sekali, terlebih lagi Yuda cowok yang romantis dan sopan. Beruntungnya dia! Cinta mereka berdua akan sepanas dan sehangat musim panas! Memberika sentuhan yang begitu indah disetiap langkah kehidupan cinta mereka maupun orang-orang disekelilingnya!“Kau sudah baca seri ke-2 novelnya, belum?” tanya Yuda, memeluk Kesha agar gadis itu tetap hangat karena cuaca sedikit tak menguntungkan.
“Belum selesai.. aku penasaran dengan hubungan Aislinn dan Seth… andai mereka berdua….”
“Andai mereka berdua tak bersatu? Begitu? Kalau iya, maka kita adalah Seth dan Aislinn di masa modern. Kisah lain dari dongeng modern. Dan kita berdua akan bersatu. Selamanya….” Yuda terlihat puas.
“Ya… kisah dongeng modern…” Kesha tersenyum manis.
“Sebenarnya aku mendukung Keenan juga, sich…” celoteh Yuda.
“Yuda! Kau ini! Dasar!”Kesha memukul dada Yuda, terkekeh.
“Tapi, Keenan juga pantas, kok bersama Aislinn.” Tambahnya iseng.
“Yuda!” Kesha cemberut.
“Iya! Iya! Baik! Seth dan Aislinn. Happely ever after!” Yuda hampir tertawa lepas melihat ekspresi Kesha.
“Ya… Baiklah… Keenan juga tampan, kok! Tampan banget malah!” Kesha mengomel kesal.
“Hei… kau marah?” kening yuda terangkat sebelah.
“Tidak! Keenan memang tampan!” tegasnya.
“Ok! Kalau begitu aku jadi Keenan!” ucap Yuda ringan.
“Hey!!” protes Kesha.
“Apa?”
“Kau cukup menjadi raja musim panasku saja dan Yuda milikku.” Kesha tersenyum jahil.
“Dasar… ratu-ku ini…. Bisa jahil juga rupanya…” Yuda terkekeh sembari mengacak-ngacak rambut Kesha. Dan Kesha hanya tersenyum paling manis dan begitu memikat hati yuda hari itu. Senyum tulus dan lembut sepasang kekasih dari raja dan ratu musim panas dalam kisah dongeng modern.
Pesawat tujuan Amerika itu terbang tanpa hambatan menuju tujuannya, seperti cinta sepasang kekasih tadi yang tengah dimabuk asmara cinta musim panas, tanpa hambatan. Malam bertabur bintang yang indah, malam yang hangat dalam pelukan sang raja musim panas yang hanya miliknya. Milik Kesha Valentine!!

(.^_________________^.)V